Just in case
"Viral Load untuk melihat keberhasilan pengobatan HIV, Tidak Terdeteksi = Tidak Menularkan."

Susahnya jadi ODHA di kota kecil,

Aku mau shering nih..

Selama ini, temen2 odha yang berada di kota besar itu termasuk enak dalam mendapatkan layanan. Sementara saya dan temen2 di kota kecil, rasanya bagai sudah jatuh tertimpa tangga. Tinggal di kota kecil, gosip menyebar lebih cepat daripada leaflet HIV yang diedarkan lsm atau komisi aids daerah

Mulai dari ketika dokter bilang saya positif HIV, mulai deh muncul gunjingan-gunjingan baik dari pihak rumah sakit setempat dan eh ya kok malah ikut menular di wilayah tempat tinggal saya. Sekarang malu rasanya kalo keluar rumah karena tetangga sering bisik-bisik bilang saya perempuan nakal, tidak setia sama suami, penyebab kematian suami dan lain-lain.. ada yang terang-terangan ngomong begitu saya saya ada yang menggunjingkannya waktu arisan tetangga.

Belum lagi perlakuan yang diterima anak saya. Anak saya kan tidak positif AIDS, kenapa ya masih juga jadi bahan gunjingan? di sekolah anak-anak lain selalu mencibir dan sering ngata-ngatin kalo ibu anak saya itu sakit aids dan udah mau mati.. pernah disuatu ketika anak saya sampe berantem dan saya dipanggil guru karena ada temennya yg bilang kalo ibunya ini perempuan nakal.

apa salah saya kl saya positif AIDS? saya hanya ibu rumah tangga yang kemudian menikah dengan pacar saya yang selama ini saya lihat hidupnya lurus-lurus saja selama kita kuliah bersama. saya kaget ketika mendadak dia sakit keras dan ga berapa lama kemudia dipanggil menghadap Tuhan. Lalu saya harus bagaimana? saya baru tahu sekarang ini, kalo HIV bisa dicegah dengan kondom. tapi ya mana mungkin setiap kali berhubungan terus pake kondom.. istri kan sudah kodratnya melayani suami sama untuk membuat keturunan juga.

Sekarang yang bisa saya lakukan adalah bekerja untuk cari nafkah buat anak saya. Sudah 9 kali saya ganti tempat kerja karena di keluarkan atau kadang saya yang tidak tahan dengan gunjingan yang bahkan sampe merendahkan harkat dan martabat saya seoalh-olah berdekatan dengan saya itu najis.

Di tempat kerja baru saya ini, saya tidak teratur minum obat AIDS saya. karena saya malu dan takut jadi pertanyaan kalo setiap hari selalu minum obat dan jujur bingung aja dulu waktu teman ada yg ngotot tanya itu obat apa sampe hampir merebut botol obat saya. Yah beginilah susahnya jadi odha di kota kecil, sekali terkena AIDS seumur hidup deh hidup kita jadi nista.

Tapi saya tidak mau menyerah. saya ingin tetap hidup untuk membesarkan anak saya. saya yakin anak saya sama dengan anak yang lainnya. anak yg berhak untuk dapet kasih sayang dari orang tuanya.

 

Facebook Comments