Just in case
"Viral Load untuk melihat keberhasilan pengobatan HIV, Tidak Terdeteksi = Tidak Menularkan."

1 x 1 = Pencegahan HIV,

1551585_10203318547308278_1873383256_nSaat ini teman-teman ODHA mendapatkan sebuah pilihan terapi ARV yang lebih ramah. Yaitu ARV jenis Fixed Dose Combination yang cukup diminum 1 butir 1 kali sehari. Obat ini meskipun hanya 1 butir namun tetap berisi kandungan 3 bahan aktif yang dibutuhkan ODHA. Ini jelas sangat membantu ODHA karena selama ini ODHA harus meminum ARV dalam bentuk sediaan 2-3 pil dan 1-2 kali sehari sehingga kerap kali persoalan lupa mengancam kepatuhan ODHA meminum ARV.Bagi yang belum tahu, ARV adalah nama obat yang digunakan bagi terapi HIV. Obat ini telah terbukti bekerja secara efektif untuk menekan HIV dalam darah sampai tingkat tidak terdeteksi. Jika kadar HIV dalam tubuh sampai pada tingkat tidak terdeteksi, maka HIV tidak akan menimbulkan efek merusak kekebalan tubuh sehingga ODHA tersebut bisa terhindar dari infeksi penyakit lain. Btw, tahu kan perbedaan HIV dan AIDS? Bagi yang belum tahu, nanti kita share perbedaannya.

Obat ARV harus diminum ODHA seumur hidupnya secara tepat waktu tanpa boleh terputus. Jika terputus, karena lupa meminum atau stok yang memang habis di tempat layanan, hal ini bisa memicu resistensi obat ARV dalam tubuh sehingga jenis obat ARV tersebut tidak lagi manjur dan diganti dengan jenis lainnya. Ini yang kemudian dikenal dengan istilah ARV lini 1 dan lini 2.

Resistensi obat menciptakan persoalan karena jenis ARV yang beredar di Indonesia masih terbatas sehingga ketika terjadi resistensi, akan sulit kita mendapatkan pengganti obatnya. Oleh karena itu, kepatuhan minum obat di lini 1 menjadi penting sebab jenis dan jumlah obat ARV lini 2 kita masih sangat terbatas.

Kehadiran obat ARV 1 x 1 itu sangat membantu ODHA meningkatkan kepatuhan. Karena dengan meminum hanya 1 butir sekali sehari akan mengurangi potensi lupa sehingga obat bisa bekerja efektif dalam tubuh untuk meneken HIV. Obat ini pun isinya dari jenis bahan aktif ARV terbaru yaitu jenis Tenofofir + Lamivudine + Efavirenz (Tdf+3TC+EVZ). Obat jenis terbaru ini dikenal mempunyai tingkat racun yang rendah bagi tubuh serta mengurangi potensi efek samping yang selama ini kerap kali menghantui ODHA untuk memulai terapi ODHA.

Iya, kebanyakan ODHA takut untuk memulai ARV dikarenakan takut akan efek samping dari obat ARV. Padahal, efek samping ini sifatnya sangat kasuistik sekali jadi sangat tergantung pada kondisi tubuh masing-masing orang. Tidak semua ODHA yang memulai ARV itu mendapatkan efek samping.

Hadirnya obat ARV 1 x 1 yang sedikit efek sampingnya ini perlu kita promosikan kepada teman kita yang ODHA sehingga kekuatiran dan ketakutan untuk memulai terapi bisa hilang dan teman kita tadi bisa segara bisa memulai terapi ARV sehingga bisa sehat kembali dan tetap menjaga kesehatannya.

ARV 1 x 1 ini bisa didapatkan secara gratis di Rumah Sakit yang menyediakan layanan terapi ARV. Mau tahu dimana lokasinya? Unduh aplikasi AIDS Digital atau kunjungi website www.aidsdigital.net ya..

Selain itu, ODHA yang mengikuti terapi ARV dengan baik, telah terbukti mampu mengurangi tingkat penularan HIV sampai dengan 96%.

Jadi tunggu apa lagi? segera yuk dapatkan obat ARV 1 x 1.. Cusss…

Facebook Comments

Incoming search terms:

  • obat arv 127
  • cara minum obat arv
  • fdc arv
  • obat 127
  • efek samping arv efavirenz
  • ARV 127
  • harga obat arv 2014
  • arv 1x1
  • arv fdc
  • obat arv lini pertama