Just in case
"Viral Load untuk melihat keberhasilan pengobatan HIV, Tidak Terdeteksi = Tidak Menularkan."

Cerita #SahabatOBS dari Manado

redribbon2Dikutip dari : http://volarenevie.blogspot.com/2014/12/living-with-hiv.html

Ini adalah kisah hidupku ketika aku terinfeksi HIV. Aku nggak pernah menyangka akan terjangkit. Sukar untuk dipercaya. Aku merasa terpukul! Kenapa terjadi pada diriku…? Dosa apa yang telah kulakukan hingga terkena HIV?

 

Aku marah sekali dan ketakutan. Kupikir aku akan  mati. Nggak bisa kerja… mau ketemu orangpun segan. Hubungan dengan pacarku jadi berantakan. Mulanya aku menyalahkan dia, terus yang lainnya, sampai-sampai semua orang kusalahkan termasuk keluargaku. Akhirnya aku nyalahin diri sendiri, aku merasa depresi dan kesepian. Tadinya kupikir kalau bersentuhan dengan orang lain, aku akan mencelakakan orang itu. Aku merasa diriku kotor dan nista serta tidak berharga lagi.

 
Lebih parah lagi aku dalam kondisi kesehatan yang terus menurun, menjadi kesulitan mau menjelaskan ke dokter mengenai perasaanku. Untung dokter yang menanganiku sabar sekali, dia menjelaskan  tentang pengobatan dan grup pendukung (KDS).Sebenarnya ketika aku malas pergi ke grup/komunitas pendukung (KDS) tersebut. Aku enggan untuk bertemu orang lain yang juga positif HIV… selain itu malu dengan keadaan yang ku alami. Aku juga nggak mau mendengar cerita sedih mereka, karena seperti melihat diriku sendiri di kaca.

Namun akhirnya aku menerima kenyataan dan ini merupakan juru penolong. Mulanya aku menganggap musuh pada virus yang telah berdiam dalam tubuhku. Seolah dalam suasana perang dimana aku harus bertahan terhadap virus ini. Aku membenci HIV dan pada semua orang,  juga terhadap diriku sendiri.

 
Lama kelamaan aku menyadari, bahwa virus bukanlah musuh, aku mulai menjadi terbiasa untuk menerimanya sehingga telah membantuku untuk mencintai diriku kembali yang mengakibatkan ketentraman dan bangkitnya semangat dalam hidupku. Kurubah cara pandangku untuk membunuh virus-virus itu dengan cara yang lebih bersahabat, dengan membayangkan seolah obat-obatan itulah yang membersihkan virus-virus.

 
Dengan menerima kenyataan ini, aku pun dapat menerima keadaan orang lain. Aku mulai bisa meminta pelayanan yang kuperlukan dengan bantuan juru bahasa atau memberanikan  menanyakan sendiri hal-hal yang sederhana, biasanya orang-orang akan membantu. Dan aku bisa bercurah rasa dengan orang positif lainnya, dan para petugas kesehatan. Sekarang aku banyak teman baru yang mau mengerti dengan keadaanku.

 
Perjalanan hidupku unik. HIV telah mengajarkan banyak hal-hal yang bermanfaat. Dokter menerangkan tentang pentingnya manfaat ART (Anti Retroviral Terapi) bagaimana cara-cara meminum obat-obat ARV. Aku belajar merawat dan menjaga diri sendiri, serta belajar untuk melakukan hubungan seks yang aman. Aku bahagia sekali karena cukup kuat untuk bertahan, bukan hanya terhadap HIV saja, juga kekuatan dalam menghadapi diskriminasi dan suasana  ketakutan yang ditimbulkan.

 
HIV bukan musuhku. Ketidak perdulian, diskriminasi dan ketakutan itulah musuh utamaku.HIV telah menimbulkan keinginanku untuk mengurangi diskriminasi dengan cara menceritakan pengalaman hidupku. Aku memutuskan terlibat pada komunitas yang lebih besar lagi yaitu pada kelompok penggagas Yayasan Batamang Plus Manado untuk bisa berdaya dan bisa berbagi pengalaman bagi orang-orang yang mengalami hal sama dengan apa yang aku alami di kota Bitung di nama tempat aku tinggal sekarang. Aku rasanya ingin memberikan sesuatu yang berguna informasi dan dukungan bagi komunitasku sekarang KDSTatuari Support dengan meningkatkan pengertian akan HIV/AIDS, mulai dari bagaimana cara penularannya, pengobatan  dan perawatan serta pencegahannya.

Facebook Comments

Incoming search terms:

  • cerita mereka tentang manado
  • Cerita sedih manado
  • cerita seks manado
  • kerja di obs group
  • obs group indonesia
  • pernah sekali hubungan sek terkena hiv