Just in case
"Viral Load untuk melihat keberhasilan pengobatan HIV, Tidak Terdeteksi = Tidak Menularkan."

9 Langkah untuk Beralih ke Layanan HIV yang Baru Tanpa Gangguan Pengobatan

Layanan HIV

1. Siapkan Rencana dan Rencanakan Persiapan
Luangkan waktu untuk mempertimbangkan perpindahan ini dan ambillah tindakan nyata sebelum melakukan langkah berikutnya. Menjadi tidak siap ketika kita berganti dokter dapat membuat kita stres (yang seharusnya tidak diperlukan) dalam suatu proses.

2. Pindah dari Layanan Kesehatan Asal
Anda sebaiknya jangan pernah meninggalkan layanan kesehatan asal sebelum Anda berkonsultasi dengan mereka. Jika Anda berpindah layanan karena alasan asuransi, hal itu merupakan percakapan yang relatif mudah. Jika Anda memiliki tagihan yang luar biasa, pastikan tagihan tersebut sudah dibayar sehingga tidak ada catatan yang akan dipotong dari penyedia layanan yang baru. Jika Anda memanfaatkan beberapa layanan (kesehatan mental, gigi, dll) di tempat yang lama, pastikan Anda sudah melunasi semuanya dan berkonsultasi dengan semua pihak yang terlibat dalam perawatan Anda. Mereka mungkin dapat membuat rujukan untuk Anda juga.

3. Menyiapkan Janji Pertama Anda
Tidak ada dua penyedia layanan yang sama. Bila Anda beralih ke layanan kesehatan lain, penting bagi Anda untuk bertanya ketika Anda bertemu dokter Anda dan jika ada sesuatu yang perlu Anda lakukan sebelum bertemu dokter tersebut. Sebagai contoh, di dokter saya sebelumnya, saya melakukan tes laboratorium selama satu hari dan kemudian membuat janji bertemu di minggu kemudian. Pada dokter baru saya, mereka menjadwalkan uji laboratorium dengan tindak lanjut dalam minggu yang sama.

4. Mendapatkan Rekam Medis Sebelumnya
Ketika beralih ke layanan kesehatan yang baru, penting untuk memberikan kepada mereka sejarah lengkap perawatan medis Anda sebelum kunjungan pertama. Proses ini sebenarnya sangat sederhana, tapi bisa menjadi rumit jika Anda tidak sepenuhnya siap. Anda akan perlu untuk mengisi formulir rilis medis dan form lainnya. Rilis informasi kesehatan merupakan bentuk catatan yang akan dikirim ke layanan baru Anda. Dokter baru akan melihat catatan Anda untuk membantunya menentukan apa yang akan Anda butuhkan pada pertemuan pertama Anda (misalnya, pengobatan TB dan hepatitis C, vaksin flu dan suntikan pneumonia, dll).

5. Tetap Patuh pada Obat Anda
Kita tidak bisa mengungkapkan betapa pentingnya untuk tetap patuh selama masa transisi Anda ke layanan kesehatan yang baru. Jika Anda bisa, pastikan Anda memiliki obat yang cukup sampai Anda bertemu penyedia layanan kesehatan yang baru sebelum Anda mendapatkan uji laboratorium dan resep baru. Saya pribadi mengalami masalah selama transisi ini. Dengan hanya mempersiapkan obat untuk satu minggu pengobatan, saya melewatkan dua hari karena kesenjangan sebelum pertemuan pertama saya dengan dokter di layanan yang baru.

6. Praktek Farmasi Baru
Tanyakan ke layanan yang baru untuk apakah Anda dapat menggunakan apotek yang sebelumnya atau penyedia baru Anda memiliki apotek sendiri.

7. Tanyakan Tentang Layanan Tambahan
Kita tidak menyadari betapa pentingnya untuk melihat daftar lengkap yang ditawarkan sebuah layanan kesehatan. Biasanya kita cukup terbiasa terhadap hal-hal berikut: datang ke layanan, lakukan uji laboratorium, ditindaklanjuti dengan dokter beberapa minggu kemudian dan melanjutkan rutinitas itu. Penyedia layanan yang lain mungkin tidak sama. Apakah mereka memiliki fitur online yang memungkinkan kita untuk membayar tagihan, mengirim pertanyaan secara aman ke dokter, menyusun ulang resep dan melihat semua catatan medis kita. Atau mungkin di fasilitas perawatan yang baru juga memiliki layanan kesehatan gigi, konselor kesehatan mental dan layanan lainnya yang dapat kita gunakan untuk perawatan selain HIV. Jangan membuat asumsi bahwa semua penyedia layanan menawarkan hal yang sama.

8. Pilihan Penagihan, Pembayaran Bersama dan Keuangan
Biaya adalah kejutan terbesar kita setelah beralih ke penyedia layanan lainnya, dan itu dikarenakan kita tidak melakukan observasi sebelumnya. Apakah di layanan yang baru menerima asuransi tertentu atau BPJS. Kebanyakan penyedia layanan sekarang sudah bekerja sama dengan BPJS, dan Anda tidak perlu merasa malu untuk menggunakannya.

9. Transparanlah
Langkah terakhir adalah yang paling penting, itulah sebabnya kita menyimpannya di akhir. Transparanlah dengan penyedia layanan baru Anda. Mereka tidak mengajukan pertanyaan untuk menilai atau mempermalukan Anda. Mereka membutuhkan rincian tentang sejarah seksual dan kesehatan Anda sehingga mereka dapat memastikan bahwa Anda menerima semua layanan yang Anda butuhkan. Menghilangkan aspek-aspek tertentu dari sejarah seksual dan kesehatan Anda dapat menyebabkan masalah besar. Langkah pertama dalam membangun kepercayaan dengan penyedia layanan Anda adalah penting selama pertemuan pertama Anda. Bahkan , terasa sulit untuk menceritakan kembali seluruh sejarah kita, tapi kita tahu bahwa jika hubungan kepercayaan ini akan bekerja, ini membutuhkan kita untuk terbuka dan sejujur mungkin.

Diadaptasi dari: The Body

Facebook Comments

Incoming search terms:

  • dapat arv tanpa asuransi?