Just in case
"Viral Load untuk melihat keberhasilan pengobatan HIV, Tidak Terdeteksi = Tidak Menularkan."

Apa Efek Samping ARV?

Tulisan berikut bukan bermaksud untuk membuat takut #SahabatOBS untuk memulai pengobatan HIV. Dengan mengetahui apa efek samping yang akan terjadi maka kita diharapkan mengetahui cara mengantisipasinya.

Obat umumnya dikembangkan untuk mengobati penyakit tertentu. Ketika obat-obatan mempengaruhi tubuh dengan cara lain, efek ini disebut efek samping. Banyak gejala efek samping yang mirip dengan gejala penyakit. Perlakuan yang berbeda diperlukan bila gejala ini berhubungan dengan penyakit tertentu. Efek samping juga disebut sebagai adverse events (AE) atau toksisitas obat.

 

Mengapa efek samping terjadi?

Meskipun obat dirancang untuk bekerja melawan penyakit tertentu, obat juga kadang-kadang dapat mengganggu cara tubuh kita bekerja. Adalah cukup sulit untuk mengembangkan obat yang bekerja dengan baik melawan HIV. Obat yang telah disetujui akan diteliti lebih lanjut untuk meminimalkan toksisitas. Seringkali, obat yang sangat menjanjikan-pun akhirnya harus terhenti karena memiliki efek samping yang cukup serius. Tujuan penelitian adalah agar mengembangkan obat yang lebih aman dan lebih dapat ditoleransi.

Kebanyakan orang – orang yang hidup dengan HIV, dokter dan peneliti – mengakui bahwa obat yang tersedia saat ini secara signifikan sudah jauh lebih baik dan lebih mudah untuk diminum daripada obat generasi sebelumnya. Meskipun obat saat ini tidak sempurna, obat-obat baru di masa depan mungkin lebih mudah untuk diminum.

 

Apakah semua obat memiliki efek samping?

Kebanyakan obat memiliki efek samping bagi sebagian orang. Dalam sebagian besar kasus efek sampingnya ringan. Beberapa efek samping bahkan sangat ringan sehingga mereka tidak menyadarinya atau hanya dapat dirasa jika dilakukan tes khusus. Beberapa obat hanya berefek ke sebagian kecil orang yang menggunakan obat tersebut. Beberapa efek samping yang jarang terjadi hanya timbul setelah obat digunakan selama jangka waktu yang lebih lama dari jangka penelitian yang asli. Semua obat memiliki efek samping, tetapi tidak semua orang meminum obat tersebut akan mengalami efek yang sama dan pada tingkat yang sama.

Anda tidak harus melanjutkan meminum suatu obat untuk membuktikan sesuatu kepada diri sendiri atau untuk menyenangkan dokter Anda. Jika ada sesuatu yang salah, minta dokter Anda untuk menggantinya dengan obat yang lain. Beberapa jenis obat tidak untuk semua orang.

 

Apakah efek samping berbeda pada pria dan perempuan?

Perempuan telah menunjukkan tingkat yang lebih tinggi dari efek samping dalam beberapa penelitian terhadap nevirapine (baik toksisitas hati dan ruam), yang masih harus dilakukan pemantauan secara cermat. Dan juga terjadinya lipodistrofi (kehilangan lemak di lengan, kaki atau wajah, atau bertambahnya lemak di perut, dada, dan bahu), perempuan lebih mungkin melaporkan gejala akumulasi lemak daripada kehilangan lemak.

Perasaan sakit (mual), diare dan kelelahan merupakan efek samping yang umum dari obat HIV. Pada tahun 2016, bahkan efek samping tersebut lebih jarang terjadi. Jika efek samping tersebut terjadi, biasanya akan lebih mudah dilewati dalam beberapa minggu pertama pengobatan ARV. Tetapi karena mual dan kelelahan bisa menjadi gejala serius dari infeksi lain, Anda harus memberitahu dokter Anda tentang masalah ini. Jika dokter Anda berpikir bahwa ini adalah efek samping, maka obat anti-mual dan obat diare dapat dipergunakan membantu mengatasi efek tersebut.

 

Toksisitas Hati

Meskipun sebagian besar obat-obatan disaring dalam hati, sangat jarang untuk obat HIV modern yang menyebabkan masalah hati. Ketika komplikasi hati terjadi, biasanya hampir selalu terkait dengan koinfeksi HIV dan virus hepatitis (Hep A, B atau C). Perlu pemantauan rutin untuk enzim hati (ALT atau AST) guna kemungkinan identifikasi masalah awal. Namun, beberapa obat NNRTI (Non-Nucleoside Reverse Transcriptase Inhibitors) memiliki risiko yang rendah pada toksisitas hati yang serius. Obat ini termasuk nevirapine dan efavirenz. Kurang dari 5% orang harus mengubah pengobatan untuk alasan ini.

Meskipun kedua NNRTI ini sekarang lebih jarang digunakan (di USA), kedua obat ini termasuk dalam kombinasi dosis tetap (FDC) yang direkomendasikan oleh WHO, sehingga sangat penting untuk mengetahui tentang gejala-gejala ini. Jika Anda memiliki ruam selama pengobatan dengan nevirapine, penting buat Anda untuk melakukan tes darah untuk memeriksa apakah hati Anda sedang terpengaruh. Tes ini biasanya untuk mengukur tingkat enzim hati yang disebut ALT atau AST.

Jika tes ini tidak tersedia, gejala lain meliputi:

  • Merasa sakit (mual) atau muntah
  • nafsu makan menurun
  • jika mata atau kulit Anda terlihat lebih kuning (jaundice).
  • tinja berwarna terang atau urin berwarna gelap
  • Terasa bengkak di hati Anda

Jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut, Anda harus menghubungi dokter Anda segera.

Toksisitas hati biasanya terjadi pada enam minggu pertama pengobatan, tetapi juga bisa terjadi kemudian. Jika Anda koinfeksi dengan hepatitis maka risiko toksisitas hati jauh lebih tinggi, dan konsultasikan dengan dokter untuk membuat pilihan lain pengobatan yang lebih tepat.

 

Ruam

10-15% orang yang menggunakan nevirapine atau efavirenz mendapatkan ruam tingkat rendah yang tidak serius. Ruam juga dapat terjadi pada ODHA yang mengkonsumsi obat HIV lain. Sekitar 1 dari 20 orang menghentikan efavirenz atau nevirapine karena ruam. 2-3% orang bisa beresiko ruam yang lebih serius, terutama saat menggunakan nevirapine. Jika ruam terjadi lebih dari 10% dari tubuh Anda atau bahkan melukai kulit, Anda harus konsultasikan ke dokter Anda segera.

Dalam kasus yang jarang terjadi, nevirapine harus dihentikan dengan sangat cepat untuk mengurangi risiko reaksi parah yang bisa berakibat fatal.

 

Neuropati Perifer

Neuropati perifer (PN) bukan efek samping dari pengobatan HIV modern (ART). PN adalah istilah medis untuk kerusakan saraf di tangan atau kaki. Kadang-kadang gejalanya dimulai sebagai kesemutan ringan atau mati rasa. Jika dibiarkan dapat berkembang menjadi sangat menyakitkan, lebih luas dan permanen. PN kadang-kadang disebabkan oleh HIV, terutama jika Anda memiliki jumlah CD4 yang sangat rendah. Tapi PN juga bisa akibat efek samping dari beberapa obat HIV di jaman dulu. Dimana obat ini sekarang jarang digunakan. Ini berarti bahwa jika Anda mengetahui adanya kesemutan atau nyeri pada tangan atau kaki maka laporkan hal ini segera kepada dokter Anda.

Obat yang terkait dengan neuropati adalah d4T, ddI, ddC dan mungkin 3TC. Dalam tahun-tahun terakhir d4T telah digantikan oleh tenofovir DF. d4T adalah salah satu obat di Triomune, dan masih digunakan di beberapa negara, meskipun sudah tidak lagi direkomendasikan dalam pedoman WHO. Karena tidak ada obat untuk neuropati, pilihan terbaik adalah untuk berhenti menggunakan d4T dan mengubahnya ke obat lain. Hal ini biasanya dokter akan mengalihkan ke tenofovir atau AZT. Neuropati dapat pulih dengan sendirinya ketika Anda menghentikan pemakaian obat yang menyebabkan itu, tetapi hanya jika Anda berhenti memakai obat sebelum kerusakan serius telah terjadi.

 

Lipodistrofi

Lipodistrofi mengacu pada perubahan dalam sel-sel lemak dan distribusi lemak tubuh. Hal ini juga dapat dihubungkan dengan perubahan kadar lemak darah dan gula darah. Lipodistrofi sudah kurang umum terjadi pada pemakaian obat HIV modern. Lipodistrofi bisa menyebabkan kehilangan lemak dari lengan, kaki dan wajah atau mendapatkan lemak di perut, payudara atau bahu Anda. Kita belum tahu pasti apa yang menyebabkan lipodistrofi. Obat yang berbeda mungkin bertanggung jawab untuk penimbunan lemak atau kehilangan lemak. Gejala yang sama juga terjadi (tetapi jarang) pada orang dengan HIV positif yang tidak memakai pengobatan. Lipodistrofi biasanya, tapi tidak selalu, berkembang perlahan-lahan selama bertahun-tahun pengobatan ARV.

Gejala awal lipodistrofi dapat dibalikkan jika Anda beralih ke pengobatan HIV yang berbeda. Latihan fisik dan perubahan pola makan juga dapat membantu membalikkan proses lipodistrofi. Pengukuran tubuh oleh ahli gizi, dengan DEXA scan, atau foto dapat dipakai untuk memantau perubahan. Tes darah dapat memantau perubahan lemak darah dan kadar gula darah.

 

Penambahan lemak

Penambahan lemak – ke perut atau dada dan atau di bahu – lebih dikaitkan dengan protease inhibitors and non-nukes.

 

Kehilangan Lemak Llipoatrofi)

Kehilangan lemak juga disebut lipoatrofi – dan itu terjadi di lengan, kaki, wajah dan pantat. Kehilangan lemak – hampir selalu disebabkan oleh obat HIV lama bernama d4T atau AZT. Baik d4T dan AZT sudah tidak direkomendasikan sebagai terapi lini pertama dalam pedoman WHO.

 

Perubahan Lemak Darah

Peningkatan kadar lemak darah (lipid) terutama terkait dengan protease inhibitor. Peningkatan lemak darah dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Ada dua jenis lemak darah: kolesterol dan trigliserida.

Kolesterol sering dikategorikan sebagai kolesterol “baik” atau “buruk”. High density cholesterol (HDL) merupakan kolesterol baik dan low density cholesterol (LDL) umumnya buruk. Hubungan HDL dan total kolesterol (TC) – disebut rasio HDL: TC – sering digunakan sebagai tes klinis yang lebih penting untuk pemantauan lemak darah.

 

Perubahan Gula Darah

Kadar gula darah yang tinggi secara langsung terkait dengan beberapa inhibitor protease dan mungkin secara tidak langsung berhubungan dengan nukes melalui efeknya pada distribusi lemak. Gula darah tinggi berkaitan dengan banyaknya masalah kesehatan di jangka panjang, termasuk diabetes tipe 2 (sensitivitas rendah terhadap insulin). Perubahan kadar gula darah dan sensitivitas insulin yang rendah berkaitan erat dengan gejala lain lipodistrofi.

 

Mood Swing

Efavirenz (Sustiva, Stocrin) memiliki efek samping yang berbeda dengan obat HIV lainnya. Hal ini karena Efavirenz dapat mempengaruhi suasana hati dan perasaan Anda. Efavirenz adalah salah satu obat dalam Atripla. Efavirenz dapat membuat Anda merasa disorientasi atau cemas. Ini termasuk mimpi buruk saat tidur. Ini adalah efek samping dari obat ini. Kebanyakan orang mendapatkan beberapa efek samping ketika mereka pertama kali mulai meminum efavirenz, sehingga gejala ringan adalah wajar. Efek ini biasanya berkurang setelah beberapa minggu pertama dan menjadi lebih mudah untuk diatasi.

Beberapa orang mendapatkan masalah yang sangat serius – termasuk depresi dan kecemasan berat. Dalam hal ini, hubungi dokter segera untuk beralih ke obat lain.

 

Anemia

Anemia adalah kekurangan sel darah merah pembawa oksigen. Gejala utama adalah kelelahan ekstrim. AZT dapat menyebabkan anemia dengan efeknya pada sumsum tulang. AZT tidak lagi direkomendasikan sebagai pilihan obat untuk orang yang baru memulai pengobatan. Tetapi masih direkomendasikan dalam pedoman WHO untuk pengobatan lini kedua.

Jika Anda menggunakan AZT dan merasa sangat lelah atau lemah, Anda perlu ke dokter untuk melakukan tes darah atau mengubah perawatan ini.

 

Asidosis Laktat

Asidosis laktat adalah istilah berbahaya terbangunnya laktat dalam darah. Laktat merupakan produk limbah yang dihasilkan ketika gula diubah menjadi energi oleh tubuh. Gejala-gejalanya termasuk perasaan sakit dan / atau sangat lelah dan kelemahan otot. Jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut, adalah penting untuk segera menghubungi dokter Anda. Risiko asidosis laktat dengan obat HIV yang modern sangat rendah – mendekati nol. Gejala ini hampir selalu terkait dengan penggunaan obat HIV yang lebih tua yang disebut d4T dan ddI. Tak satu pun dari obat ini direkomendasikan dalam pedoman pengobatan WHO.

 

Untungnya, di mana pun negara Anda tinggal, ARV modern memiliki risiko efek samping rendah. Banyak efek samping yang terkait dengan penggunaan d4T, yang sekarang telah digantikan oleh tenofovir DF di sebagian besar negara.

Efek samping berikut terkait dengan obat yang saat ini digunakan:

  • Kelelahan – merasa lelah: rata-rata ARV, tapi umumnya hanya gejala ringan.
  • Reaksi hipersensitivitas: abacavir (juga di dalam Trizivir, Epzicom, Kivexa).
  • toksisitas ginjal termasuk batu ginjal: tenofovir, Truvada, atazanavir.
  • Peningkatan bilirubin dan penyakit kuning: atazanavir,
  • Peningkatan kolesterol dan trigliserida: beberapa NNRTI, protease inhibitor.
  • Peningkatan gula darah dan risiko diabetes tipe 2: inhibitor protease.

Jika ARV membuat Anda merasa tidak enak badan – bahkan jika itu tidak serius – Anda harus memberitahukan gejala tersebut ke dokter Anda. Ingatlah selalu bahwa semua obat memiliki efek samping, tidak hanya ARV saja, tetapi tidak semua orang meminum obat tersebut akan mengalami efek yang sama dan pada tingkat yang sama.

Sumber:

https://www.aids.gov/hiv-aids-basics/just-diagnosed-with-hiv-aids/treatment-options/side-effects/

http://www.webmd.com/hiv-aids/aids-hiv-medication-side-effects#1

http://www.healthline.com/health/hiv-aids/antiretroviral-drugs-side-effects-adherence#Highcholesterol7

http://i-base.info/ttfa/4-side-effects-of-arvs/

Facebook Comments

Incoming search terms:

  • obat arv sudah di teliti bertahun tahun
  • efek samping arv 2017
  • mengatasi efek samping arv
  • minum arv efek sampingnya
  • mengobati kelelahan odha
  • apakah efek samping arv selalu tejadi
  • efek samping yg dirasa pertama minum obat arv
  • efek samping efavirenz bisa buat kulit menghitam
  • arv bikin kulit hitam
  • odha tes gula darah