Just in case
"Viral Load untuk melihat keberhasilan pengobatan HIV, Tidak Terdeteksi = Tidak Menularkan."

Apa Gejala Saya Terinfeksi HIV?

#SahabatOBS tidak dapat mengandalkan suatu gejala untuk mengetahui apakah kita terinfeksi HIV. Satu-satunya cara untuk mengetahui secara pasti apakah kita terinfeksi HIV adalah dengan ikut tes HIV. Mengetahui status kita adalah penting karena akan membantu kita membuat keputusan yang sehat untuk mencegah ditulari atau menularkan HIV. (Baca juga: Mengapa Perlu Tes HIV?)

Gejala-gejala HIV bervariasi, tergantung pada individu dan berada di tahap apa penyakit kita: tahap awal, tahap latency klinis, atau AIDS (tahap akhir infeksi HIV). Berikut adalah gejala-gejala yang beberapa individu mungkin mengalami dalam tiga tahap tersebut. Tidak semua orang akan mengalami gejala-gejala tersebut.

TAHAP AWAL HIV
Beberapa orang mungkin mengalami penyakit seperti flu dalam waktu 2-4 minggu setelah infeksi HIV. Tetapi beberapa orang mungkin tidak merasa sakit selama tahap ini.
Gejala seperti flu dapat mencakup:

  • Demam
  • Panas dingin
  • Ruam
  • keringat malam
  • Sakit otot
  • Sakit tenggorokan
  • Kelelahan
  • pembengkakan kelenjar getah bening
  • sariawan

Gejala-gejala ini dapat berlangsung dari beberapa hari sampai beberapa minggu. Selama ini, infeksi HIV mungkin tidak muncul pada tes HIV, tetapi orang yang telah ada HIV dalam tubuhnya akan sangat menular dan dapat menyebarkan infeksi kepada orang lain.

#SahabatOBS tidak harus menganggap dirimu terinfeksi HIV hanya karena kamu memiliki gejala-gejala tersebut. Masing-masing gejala dapat juga disebabkan oleh penyakit lain. Dan beberapa orang yang memiliki terinfeksi HIV bahkan tidak menunjukkan gejala sama sekali selama 10 tahun atau lebih.

Jika #SahabatOBS berpikir kamu mungkin telah terpapar HIV, ikutlah tes HIV. Kebanyakan tes HIV mendeteksi antibodi (pembuatan protein tubuh kamu sebagai reaksi terhadap kehadiran HIV), dan bukan HIV itu sendiri. Tapi akan butuh waktu beberapa minggu bagi tubuh kamu untuk memproduksi antibodi ini, jadi jika kamu menguji terlalu dini, kamu mungkin tidak mendapatkan hasil tes yang akurat. Jadi pastikan untuk memberitahu petugas yang melakukan tes HIV jika kamu berpikir bahwa kamu mungkin baru saja terinfeksi HIV.

Setelah #SahabatOBS mendapatkan tes HIV, penting untuk mengetahui hasil tes kamu sehingga kamu dapat berbicara dengan dokter kamu tentang pilihan pengobatan jika #SahabatOBS HIV positif atau mempelajari cara-cara untuk mencegah tertular HIV jika kamu HIV negatif.

(Baca juga: Dimana Sich Saya Bisa Dapat ARV?)

Kamu berisiko tinggi menularkan HIV kepada orang lain selama tahap awal infeksi HIV, bahkan jika kamu tidak memiliki satu gejala pun. Untuk alasan ini, sangat penting untuk mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko penularan.

TAHAP LATENSI KLINIS
Setelah tahap awal infeksi HIV, infeksi bergerak ke tahap yang disebut tahap latency klinis (juga disebut “infeksi HIV kronis”). Selama tahap ini, HIV masih aktif tapi mereproduksi pada tingkat yang sangat rendah. Orang dengan infeksi HIV kronis mungkin tidak memiliki gejala apapun terkait HIV, atau hanya gejala yang ringan.

Bagi orang-orang yang tidak minum obat untuk mengobati HIV (disebut terapi antiretroviral atau ART/ARV), periode ini bisa bertahan satu dekade atau lebih, namun beberapa orang mungkin maju melalui fase ini dengan lebih cepat. Orang yang minum obat untuk mengobati HIV dengan cara yang benar, setiap hari, mungkin berada dalam tahap ini selama beberapa dekade karena pengobatan membantu menjaga virus agar tidak berkembang. (Baca juga: Pentingnya Terapi ARV bagi Kesehatan ODHA).

Sangat penting untuk diingat bahwa orang masih dapat menularkan HIV kepada orang lain selama fase ini bahkan jika mereka tidak memiliki gejala, sedangkan orang-orang yang meminum ARV dan jumlah virusnya tidak terdeteksi (memiliki tingkat virus yang sangat rendah dalam darah mereka) tidak menularkan HIV daripada mereka yang tidak meminum ARV. (Baca juga: Seputar Viral Load).

MENUJU AIDS
Jika #SahabatOBS memiliki HIV dan kamu tidak melakukan terapi ARV, akhirnya virus akan melemahkan sistem kekebalan tubuh kamu dan kamu akan menuju AIDS (acquired immunodeficiency syndrome), tahap akhir dari infeksi HIV.
Gejalanya bisa berupa:

  • penurunan berat badan yang cepat
  • Demam berulang atau berkeringat di malam hari secara berlebihan
  • kelelahan ekstrim dan sulit dijelaskan
  • pembengkakan yang berkepanjangan dari kelenjar getah bening di ketiak, selangkangan, atau leher
  • Diare yang berlangsung selama lebih dari seminggu
  • Luka pada mulut, anus, atau alat kelamin
  • Pneumonia
  • bercak merah, coklat, merah muda, atau keunguan pada atau di bawah kulit atau di dalam mulut, hidung, atau kelopak mata
  • kehilangan memori, depresi, dan gangguan neurologis lainnya.

Masing-masing gejala ini juga dapat terkait dengan penyakit lainnya. Jadi satu-satunya cara untuk mengetahui secara pasti apakah kamu memiliki HIV adalah dengan ikut tes HIV.

Banyak gejala dan penyakit penyakit HIV yang parah berasal dari infeksi oportunistik yang terjadi karena sistem kekebalan tubuh kamu telah rusak.

Referensi:

https://www.aids.gov/hiv-aids-basics/hiv-aids-101/signs-and-symptoms/

Facebook Comments

Incoming search terms:

  • gejala hiv
  • onikomikosi apakah gejala hiv
  • apakah saya hiv??
  • hasil tes negatif hiv
  • gejala pasti hiv
  • gejala awal hiv
  • gejala klinis awal tertular HIV
  • awal hiv
  • gejalah klinis hiv
  • apakah saya terinfeksi hiv