Just in case
"Viral Load untuk melihat keberhasilan pengobatan HIV, Tidak Terdeteksi = Tidak Menularkan."

ODHA dan Nutrisi

Setiap tanggal 25 Januari seharusnya menjadi momentum yang tepat untuk meningkatkan semangat menyelesaikan masalah gizi.

Kementerian Kesehatan melalui Pusat Komunikasi Publik Sekretariat Jenderal Kementerian Kesehatan menegaskan guna menanggulangi permasalahan gizi di Indonesia, diperlukan dukungan seluruh lapisan masyarakat dan lintas sektor.

Hal ini dilatarbelakangi permasalahan gizi tidak hanya berhubungan dengan kesehatan saja, lebih luas lagi masalah gizi dipengaruhi oleh berbagai hal, seperti ekonomi, sosial, budaya, pola pengasuhan, pendidikan juga lingkungan.

Masalah gizi memiliki dampak yang luas, terutama bagi orang yang terinfeksi HIV (ODHA), tidak saja terhadap kesakitan, kecacatan, dan kematian, tetapi juga terhadap pembentukan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dengan produktifitas optimal.

Nutrisi yang masuk ke dalam mulut kita dapat memiliki dampak yang kuat bagi mereka yang ingin hidup lama dan baik dengan HIV. Dengan meningkatkan gizi Anda, Anda dapat membantu tubuh Anda melawan HIV sementara pada saat yang sama meningkatkan kualitas hidup Anda, apakah itu menghilangkan gejala, meningkatkan tingkat energi Anda, atau meningkatkan perasaan Anda secara keseluruhan.

Alasan mendasar bahwa nutrisi dapat memiliki efek yang kuat adalah sederhana. Nutrisi menyediakan blok bangunan untuk kedua struktur-nya tubuh fisik sel, jaringan, dan organ-dan fungsinya, termasuk respon imun dan semua aspek lain dari fungsi sehari-hari. Itu akan menjadi penting bagi siapa pun, tetapi untuk seseorang yang hidup dengan HIV, itu sangat penting.

Mengapa gizi sangat penting?

Ada beberapa cara yang tepat dimana nutrisi dapat membantu orang HIV-positif tetap sehat:

Memerangi HIV: Kehadiran berkelanjutan dari virus HIV berarti bahwa sistem kekebalan tubuh harus selalu menyediakan sel-sel kekebalan tubuh dan bahan kimia yang dibutuhkan untuk melawannya. Karena sel-sel dan bahan kimia yang dibuat dari nutrisi, pasokan adalah suatu keharusan bagi kontribusi tubuh untuk pengendalian virus.

Melindungi tubuh: Setiap kerusakan pada tubuh yang disebabkan oleh HIV atau ko-infeksi dan AIDS terkait dengan respon kekebalan tubuh terhadap infeksi harus diperbaiki. Nutrisi adalah bahan bangunan yang sebenarnya dimana tubuh memembuat dan memperbaiki diri sendiri, sehingga ada kebutuhan terus-menerus untuk bahan perbaikan tubuh.

Meningkatkan kualitas hidup: Nutrisi yang baik adalah suatu keharusan agar kita merasa baik. Tingkat optimal dari nutrisi yang diperlukan untuk energi yang baik dan kesejahteraan secara keseluruhan, dan untuk pencegahan atau pengelolaan dari banyak gejala yang kekurangan gizi dapat sebabkan (misalnya, kelelahan, kehilangan nafsu makan, masalah kulit, penurunan berat badan, perubahan mental [seperti memori masalah atau kesulitan berkonsentrasi], kerusakan saraf, kram otot, depresi, kecemasan, dan banyak lainnya). Selain itu, adanya tingkat yang memadai nutrisi tertentu sebenarnya bisa membantu mencegah dan membantu membalikkan efek samping obat tertentu. Dengan demikian, nutrisi merupakan alat penting untuk membantu orang merasa lebih baik dan mempertahankan kualitas hidup yang lebih tinggi.

Mengelola koinfeksi: Banyak orang HIV-positif juga memiliki infeksi kronis lainnya untuk menangani, termasuk hepatitis C dan atau hepatitis B. Untuk orang koinfeksi HIV dan hepatitis semua di atas adalah dua kali lipat pentingnya karena tubuh harus menangani lebih dari satu kronis infeksi, dan memiliki kebutuhan tertentu untuk mendukung hati, dan mencegah dari yang rusak.

Ada beberapa alasan mengapa terjadi kekurangan gizi secara umum pada ODHA:

Nutrisi terbakar lebih cepat: Sebagaimana dibahas di atas, sistem kekebalan tubuh secara terus-menerus memerangi HIV-bahkan ketika obat anti-HIV telah digunakan-dan memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh virus dan infeksi lainnya. Hal ini menyebabkan tubuh membakar nutrisi lebih cepat, yang dapat menyebabkan berbagai tingkatan gizi menjadi rendah.

Nutrisi tidak diserap dengan baik: Penyebab lain dari kekurangan gizi adalah gangguan penyerapan nutrisi yang mungkin terjadi sebagai akibat dari infeksi usus (termasuk HIV itu sendiri) atau diare. Beberapa orang HIV-positif memiliki kesulitan menyerap lemak, yang dapat mencegah penyerapan vitamin penting seperti A, E, D dan K.

Pola makan yang buruk: Sederhananya, banyak orang HIV-positif tidak cukup makan dari jenis makanan yang tepat. Hal ini mungkin karena kelelahan, kehilangan nafsu makan, perubahan indera penciuman atau perasa, mual, muntah, infeksi atau masalah lain pada mulut atau tenggorokan, atau hanya tidak tahu bagaimana untuk makan untuk dukunganan kesehatan terbaik.

Bagaimana saya bisa meningkatkan gizi saya?

Ada dua sumber untuk mendapatkan nutrisi yang dapat memenuhi semua kebutuhan yang telah dibahas: makan dan minum jenis makanan dan cairan yang tepat, dan mengkonsumsi vitamin, nutrisi supplements, mineral, asam amino dan asam lemak yang tepat.

Langkah pertama dalam memastikan kehadiran semua nutrisi yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan mereka yang hidup dengan HIV adalah memasak sendiri sebagian besar dari apa yang Anda makan. Dalam istilah sederhana, ini berarti mengkonsumsi berbagai macam makanan yang dimasak sendiri-sebagai lawan dari junk food, makanan yang miskin hara-setiap hari, bersama dengan banyak air putih dan cairan sehat lainnya yang dibutuhkan tubuh Anda untuk fungsi yang terbaik.

Ini juga penting untuk membatasi asupan permen (makanan manis) dan junk food lain. Mereka mengandung sedikit nutrisi dan sering digunakan sebagai pengganti untuk makanan yang lebih sehat yang harus dimakan. Menurunkan asupan permen dan makanan ringan terbuat dari tepung putih memungkinan kita untuk meningkatkan asupan nutrisi yang sehat, membantu menjaga kadar trigliserida di level aman, dan menjaga kesehatan jantung.

Haruskah diet saya disesuaikan untuk kebutuhan individu saya?

Sangat penting untuk menyadari bahwa standar rekomendasi makana

n tertentu mungkin perlu dimodifikasi berdasarkan kebutuhan individu Anda. Salah satu modifikasi yang mungkin adalah jumlah makanan yang akan diperlukan untuk memenuhi kebutuhan kalori Anda. Karena tingkat metabolisme individu di mana tubuh Anda menggunakan energi pada tingkat seluler dan gaya hidup secara signifikan dapat mempengaruhi kebutuhan kalori, itu selalu sulit untuk membuat rekomendasi umum pada berapa banyak kalori seseorang perlukan setiap hari. Anda mungkin memiliki bawaan lebih tinggi dari laju metabolisme normal, pekerjaan yang menuntut energi sebagai pekerja konstruksi, atau jadwal latihan gym harian yang intensif, yang semuanya berfungsi untuk meningkatkan kebutuhan kalori Anda. Di sisi lain, Anda mungkin telah lahir dengan tingkat metabolisme yang sangat rendah  dan bekerja di meja kantoran dan gaya hidup yang tidak termasuk aktif, yang semuanya berfungsi untuk mengurangi kebutuhan kalori Anda.

Sumber:

(http://www.jawapos.com/read/2017/01/25/104732/selamat-hari-gizi-nasional-ayo-hidup-sehat)

https://www.poz.com/basics/hiv-basics/hiv-nutrition

Facebook Comments