IRIS: Tantangan dalam Memulai Pengobatan HIV (Bagian I)

IRIS: Tantangan dalam Memulai Pengobatan HIV (Bagian I)

Immune reconstitution inflammatory syndrome (IRIS) adalah kondisi pada pasien yang menantang untuk didiagnosis dan diobati. Perhatian utama terhadap IRIS adalah peradangan yang disebabkannya. Meskipun penelitian mulai memilah-milah kondisi yang diakibatkan IRIS, tetapi kondisi IRIS sendiri masih belum dipahami dengan baik.

Tidak jelas siapa yang akan lebih mungkin mengalami IRIS, meskipun kondisi ini paling sering terjadi pada orang dengan sistem kekebalan yang rusak parah segera setelah mereka mulai menggunakan terapi ARV. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menggali faktor-faktor risikonya dan menemukan alat skrining untuk membantu memprediksi dan mengelola kondisi pasien HIV.

Gejala-gejalanya juga ditemukan pada orang yang HIV-negatif. Namun, publikasi ini memberikan ikhtisar tentang IRIS dalam konteks penyakit HIV.

Apa itu Inflamasi?

Inflamasi berarti tubuh menderita radang, itu adalah respons kompleks yang terjadi ketika tubuh kamu menyerang kuman atau memperbaiki jaringan yang rusak. Contoh sederhananya adalah kulit kemerahan, pembengkakan dan rasa sakit yang muncul di sekitar luka saat penyembuhan. Agar sistem kekebalan kamu dapat memperbaiki kerusakan dan menghapus infeksi yang ada, sel dan cairan tubuh direkrut ke lokasi kerusakan. Ini muncul sebagai pembengkakan, kemerahan dan rasa sakit.

Peradangan dapat muncul hampir di mana saja di tubuh Anda. Dapat terjadi pada organ seperti hati, kelenjar getah bening, serabut saraf, dan bahkan di area di luar organ seperti sistem kekebalan Anda. Peradangan bisa akut atau kronis.

Peradangan akut adalah ketika tubuh kamu pertama kali merespon dengan mengirimkan sel darah putih ke area yang rusak. Sistem sirkulasi dan kekebalan tubuh kamu membantu dalam prosesnya. Untuk sebagian besar, peradangan akut adalah normal dan sehat.

Sebaliknya, peradangan kronis berlangsung lama. Dalam hal ini, tubuh kamu menggeser jenis sel yang ada. Ini menyebabkan situasi di mana sel dan jaringan disembuhkan dan dihancurkan pada saat yang bersamaan. Meskipun belum dipahami dengan baik, peradangan kronis dianggap tidak sehat dan mungkin terkait dengan sejumlah penyakit serius termasuk penyakit jantung dan Alzheimer.

Apa itu IRIS?

IRIS adalah kondisi serius yang dapat terjadi segera setelah seseorang memulai terapi HIV untuk pertama kalinya. Ini juga dapat terjadi pada orang yang memulai kembali obat-obatan mereka setelah “cuti minum obat”. IRIS terjadi ketika sistem kekebalan tubuh kamu pulih terlalu cepat. Ini dapat berarti bahwa sistem kekebalan tubh “bekerja berlebihan” dan menanggapi infeksi lain yang mungkin tidak didiagnosis sebelum memulai terapi, bahkan infeksi yang mungkin dikira sudah terkendali.

Ketika sistem kekebalan tubuh kamu merespons dengan cara ini, maka hasilnya adalah peradangan, dan peradangan yang disertai demam dapat menyebabkan berbagai gejala, bahkan kadang-kadang parah. Bagi beberapa orang, gejala-gejala ini dapat mengancam jiwa. Meskipun sebagian besar kasus IRIS sembuh setelah beberapa minggu, gejalanya mungkin salah diartikan oleh kamu atau dokter sebagai pengembangan penyakit HIV atau kondisi lain. IRIS adalah situasi yang paradoks karena, ketika sistem kekebalan kamu merespons suatu infeksi, peradangan yang terjadi justru membuat gejala kamu semakin buruk.

Kebanyakan orang yang memulai pengobatan HIV pertama mereka tidak mengembangkan IRIS. Dan dari mereka yang melakukannya, banyak kasus IRIS dapat sembuh dengan sendirinya. Namun, sebaiknya laporkan gejala ini ke penyedia kesehatan kamu sesegera mungkin.

Ketika IRIS terjadi, itu terjadi lebih sering pada orang dengan TB dan infeksi mikobakteri lainnya, terhitung sekitar 2 dari 5 kasus IRIS total. Namun, banyak bakteri dan virus lain dapat berkontribusi pada IRIS. Daftar di bawah ini menyediakan daftar infeksi yang diketahui dapat memunculkan gejala IRIS. Beberapa kondisi kronis, terutama gangguan autoimun seperti rheumatoid arthritis, lupus atau penyakit Grave, dapat menjadi diperparah oleh IRIS.

  • CMV, or cytomegalovirus
  • Crytococcal meningitis, or Cryptococcus
  • Eosinophilic folliculitis
  • Hepatitis B dan C
  • Herpes, atau HSV
  • Herpes zoster, atau Shingles, Varicella-zoster, VZV
  • Human papillomavirus, atau HPV
  • Kaposi sarcoma dan Castleman’s disease, atau HHV8
  • MAC, atau Mycobacterium avium complex
  • PCP, atau Pneumocystis jiroveci pneumonia
  • PML, atau progressive multifocal leukoencephalopathy (disebabkan oleh JC virus)
  • TB, atau Mycobacterium tuberculosis

(Bersambung ke bagian II)

Sumber:

Incoming search terms:

  • iris arv adalah
  • iris pada hiv adalah

Share this post

2 thoughts on “IRIS: Tantangan dalam Memulai Pengobatan HIV (Bagian I)

Post Comment