IRIS: Tantangan dalam Memulai Pengobatan HIV (Bagian III)

IRIS: Tantangan dalam Memulai Pengobatan HIV (Bagian III)

Immune reconstitution inflammatory syndrome (IRIS) adalah kondisi serius yang dapat terjadi segera setelah seseorang memulai terapi HIV untuk pertama kalinya. Ini juga dapat terjadi pada orang yang memulai kembali obat-obatan mereka setelah “cuti minum obat”. Baca bagian I di sini, dan bagian II di sini.

Bagaimana Perawatan terhadap IRIS?

Belum ada standar perawatan saat ini untuk mengobati IRIS, jadi cara terbaik untuk mengobatinya belum diketahui saat ini. Namun, penting untuk mengatasi kondisi segera setelah gejala muncul. Perawatan saat ini sebagian besar didasarkan pada laporan kasus dan data lainnya.

Mengobati IRIS biasanya dimulai dengan mengobati infeksi aktif, seperti TB atau herpes. Terapi HIV biasanya dilanjutkan juga, kecuali IRIS menjadi berbahaya. Untuk mengurangi peradangan, kamu mungkin diresepkan NSAID dan / atau kortikosteroid lain. Lebih banyak penelitian saat ini sedang dilakukan untuk melihat masalah ini.

Memulai terapi HIV sementara infeksi aktif berlanjut adalah masalah yang kontroversial, dan itu mungkin berbahaya. Namun, tidak ada banyak data untuk membantu untuk memandu jenis keputusan ini. Bahkan, beberapa penelitian menunjukkan bahwa semakin dekat infeksi lain didiagnosis sebelum memulai terapi HIV, semakin mungkin IRIS akan terjadi.

Oleh karena itu, memutuskan untuk memulai terapi dapat sangat mengganggu bagi kamu dan dokter jika infeksi menjadi parah atau jika sistem kekebalan kamu tidak merespons. Namun, jika sistem kekebalan tubuh stabil dan penanda kesehatan lainnya menyarankan pengobatan bisa berhasil, menunda memulai terapi HIV mungkin merupakan pilihan terbaik sampai infeksi aktif telah teratasi.

Panduan Khusus untuk Orang yang Hidup Dengan HIV

Sebelum memulai terapi HIV, terutama jika kamu memiliki sistem kekebalan yang sangat rusak (jumlah CD4 rendah dan tingkat HIV yang tinggi), mungkin bijaksana untuk secara agresif mendiagnosis kemungkinan infeksi lain. Beberapa infeksi dapat muncul seolah-olah mereka telah terkendali dengan baik, seperti penyakit TBC. Beberapa mungkin telah diselesaikan berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun yang lalu.

Namun, infeksi lain mungkin terjadi tanpa kamu memperhatikan gejala yang ada, seperti herpes atau HPV. Ini disebut infeksi subklinis – sesuatu yang belum didiagnosis atau belum diketahui. Berbicara lah dengan dokter, diagnosa riwayat medis secara menyeluruh, dan periksa berbagai tes darah dapat sangat membantu dalam mendiagnosis infeksi lain yang mungkin tersembunyi.

Sumber:

Incoming search terms:

  • apakah iris hiv berbahaya

Share this post

Post Comment