Kesehatan Jantung pada ODHA (Bagian III)

Kesehatan Jantung pada ODHA (Bagian III)

Ada faktor resiko penyakit kardiovaskular yang dapat dicegah dan ada pula yang tidak. Pertanyaannya: Apakah pengobatan HIV meningkatkan risiko serangan jantung? Baca bagian I dan bagian II.

Sejumlah penelitian telah menyelidiki dampak antiretroviral (ARV) terhadap risiko penyakit jantung. Meskipun memang benar bahwa banyak obat HIV (generasi lama) dapat menyebabkan efek samping yang dapat meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke, lembaga peneliti seperti Strategi untuk Penatalaksanaan Terapi Antiretroviral (Strategies for Management of Antiretroviral Therapy  SMART) juga menunjukkan bahwa terapi ARV secara keseluruhan sebenarnya melindungi kita terhadap penyakit kardiovaskular. Percobaan SMART menemukan ada lebih banyak serangan jantung di antara mereka yang menunda atau menghentikan pengobatan, dibandingkan dengan mereka yang memulai dan tetap menggunakan terapi.

Namun, banyak ARV telah dikaitkan dengan efek samping yang berpotensi meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. Banyak protease inhibitor (PI), beberapa non-nucleoside reverse transcriptase inhibitor (NNRTI) dan beberapa nucleoside reverse transcriptase inhibitors (NRTI) telah ditemukan menyebabkan kelainan kolesterol dan trigliserida pada orang dengan HIV. PI dan NRTI juga dikaitkan dengan diabetes — risiko penyakit kardiovaskular lainnya. Beberapa obat juga dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung, karena alasan yang belum jelas.

Sementara para ahli setuju bahwa terdapat risiko kardiovaskular terkait dengan pengobatan HIV, namun adanya manfaat kardiovaskular dan imunologi yang sudah pasti untuk tetap menjalani pengobatan HIV. Dan, ada cara untuk menjaga keseimbangan yang baik pada orang yang menggunakan obat-obatan ini. Ini melibatkan kerja sama dengan penyedia layanan kesehatan untuk memastikan bahwa semua risiko kardiovaskular — termasuk merokok, diet, olahraga, riwayat keluarga, tekanan darah, dan tingkat lipid saat ini — dipertimbangkan saat membuat keputusan perawatan.

Bagaimana penyakit kardiovaskular didiagnosis dan dipantau?

Lipid Levels: Jumlah lemak dalam aliran darah. Ini harus diperiksa secara teratur, sebaiknya dalam keadaan berpuasa (setelah 12 jam tanpa makanan atau minuman selain air).

Tekanan Darah: Menurut American Heart Association, angka atas (sistolik) idealnya harus kurang dari 120 dan angka yang lebih rendah (diastolik) harus kurang dari 80. Biasanya dinyatakan sebagai, “120 di atas 80.” Tekanan darah 140 / 90 atau lebih tinggi dianggap sebagai tekanan darah tinggi, atau hipertensi.

Glukosa: Glukosa normal — jumlah gula dalam darah — kurang dari 100 mg / dL dalam keadaan berpuasa. Pre-diabetes 100 sampai 125 mg / dL berpuasa, dan diabetes adalah 126 mg / dL atau lebih tinggi.

Fungsi Ginjal: Kerusakan ginjal dapat menjadi penyebab atau efek penyakit kardiovaskular. BUN (urea nitrogen darah), kreatinin dan asam urat adalah tiga tes darah umum dari fungsi ginjal.

Penyedia perawatan kesehatan kamu dapat pula melakukan tes penyakit kardiovaskular tambahan. Ini mungkin termasuk elektrokardiogram (EKG atau ECG), echocardiogram, X-ray dada, scan tomografi komputerisasi (CT), pencitraan resonansi magnetik (MRI), pengujian stres atau kateterisasi jantung.

Bagaimana aku dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular?

Kita dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular secara dramatis. Berhenti merokok dan dalam 10 tahun serangan jantung dan risiko stroke kamu akan turun hampir 300 persen! Diet dan olahraga juga dapat sangat mengurangi risiko. Perubahan perilaku ini, bersama dengan manajemen medis yang baik, juga dapat membantu orang yang sudah mengalami serangan jantung atau telah didiagnosis dengan arteri yang tersumbat secara signifikan. Untuk orang yang hidup dengan HIV, mengelola risiko penyakit kardiovaskular juga dapat melibatkan keputusan tentang kapan memulai terapi antiretroviral (ARV). Berikut beberapa opsi untuk dipertimbangkan:

Obati HIV. Pedoman pengobatan HIV federal (Amerika) merekomendasikan memulai pengobatan sesegera mungkin – sebagian besar karena risiko penyakit jantung meningkat pada orang dengan jumlah CD4 lebih rendah, pada orang yang tidak pada pengobatan . Ini karena, seperti yang dinyatakan sebelumnya, replikasi HIV yang tidak terkontrol dapat meningkatkan risiko kerusakan pada pembuluh darah dan jantung.

Berhenti merokok. Merokok menyebabkan peradangan kronis pada pembuluh darah dan jantung, secara negatif mempengaruhi kolesterol, meningkatkan tekanan darah dan dapat menyebabkan emfisema dan kanker paru-paru.

Awasi Pola Makan. Makan banyak lemak jenuh dan makanan bergula meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes. Sebaliknya, orang yang mengonsumsi banyak sayuran segar, buah-buahan, gandum utuh, kacang-kacangan dan lemak sehat — dari ikan, misalnya — tampaknya terlindung dari penyakit jantung.

Aktif Bergerak. Latihan memperkuat jantung, mengurangi tekanan darah, memperbaiki kolesterol, dan meningkatkan mood kamu.

Mengurangi stres. Stres kronis dapat meningkatkan tekanan darah dan meningkatkan hormon stres.

Pertimbangkan Melakukan Pengobatan. Ketika perubahan gaya hidup tidak berhasil – atau tidak cukup untuk mengendalikan tingkat lipid di darah – sejumlah obat dapat mengendalikan kolesterol dan trigliserida.

Sumber:

Incoming search terms:

  • arv bikin sakit jantung
  • buah untuk meningkatkan cd4

Share this post

Post Comment