Seorang Sersan Menggugat Militer Amerika Karena Diskriminasi Atas Kebijakan HIV yang Sudah Ketinggalan Zaman

Seorang Sersan Menggugat Militer Amerika Karena Diskriminasi Atas Kebijakan HIV yang Sudah Ketinggalan Zaman

Lambda Legal dan OutServe-SLDN, kelompok advokasi militer LGBTQ, menuntut Departemen Pertahanan Amerika atas apa yang mereka katakan sebagai kebijakan yang ketinggalan zaman dan tidak konstitusional yang melibatkan anggota militer yang HIV-positif.

Sgt. Nicholas Harrison of the D.C. Army National Guard

“Selama lebih dari 30 tahun, militer telah menempatkan pembatasan pada orang yang hidup dengan HIV,” kata gugatan itu, yang diajukan Rabu 30 Mei 2018 kemarin di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Timur Virginia. “Peraturan militer melarang pendaftaran atau penugasan setiap individu yang hidup dengan HIV dan menempatkan pembatasan geografis yang ketat pada anggota militer yang pertama kali melakukan tes HIV positif saat bertugas aktif.”

Pentagon mengadopsi kebijakan HIV yang ketat pada tahun 1991, ketika AIDS adalah pembunuh nomor 2 pada pria berusia 25 hingga 44 tahun di AS. Kebijakan ini telah direvisi, tetapi tidak cukup, menurut Scott A. Schoettes, direktur Proyek HIV di Lambda Legal, yang mengajukan gugatan atas nama Nicholas Harrison, seorang sersan di District of Columbia Army National Guard yang ditolak saat dipromosikan.

“Ini adalah contoh diskriminasi yang sudah berlangsung lama, dan sudah tiba waktunya untuk menjelaskan bahwa kami tidak akan membela diskriminasi seperti ini oleh pemerintah kami sendiri,” kata Schoettes kepada NBC News.

Gugatan itu, dengan mengutip perintah militer, mengatakan itu adalah kebijakan Departemen Pertahanan untuk menolak kelayakan untuk layanan militer kepada orang-orang dengan bukti laboratorium (bahwa anggota tersebut) terinfeksi HIV untuk pengangkatan, pendaftaran, pra-pengangkatan, atau pelatihan awal masuk untuk dinas militer.”

Sementara Departemen Pertahanan menolak untuk mengomentari gugatan itu, seorang juru bicara mengatakan dalam sebuah email kepada NBC News bahwa anggota militer yang bertugas aktif dengan HIV “dievaluasi dan dikelola dengan cara yang sama sebagai anggota layanan dengan penyakit kronis atau progresif lainnya.” Dia juga mengatakan bahwa kebijakan HIV departemen “adalah berdasarkan bukti, akurat secara medis, dan ditinjau secara teratur dan diperbarui.”

Gugatan itu juga mengacu pada memorandum Pentagon Februari dijuluki “Deploy or Get Out” oleh para kritikus. Memo tersebut menyatakan bahwa “anggota layanan yang tidak dapat dipekerjakan selama lebih dari 12 bulan berturut-turut, karena alasan apa pun, akan diproses untuk pemisahan (dipecat) administratif.”

Schoettes mengatakan kebijakan ini akan membuatnya “tidak mungkin bagi orang yang hidup dengan HIV untuk terus melayani (negara).”

“Militer menganggap secara default semua orang yang hidup dengan HIV tidak dapat ditugaskan,” Schoettes menjelaskan, menambahkan bahwa kebijakan itu “akhirnya dapat menendang keluar semua orang yang saat ini melayani (negara) yang hidup dengan HIV.”

Harrison, 41, bergabung dengan militer ketika dia berusia 23 tahun dan telah melayani dua tugas di Timur Tengah. Dia didiagnosis dengan HIV pada tahun 2012, sekitar waktu yang sama dia lulus ujian.

Harrison dihadapkan dengan kebijakan HIV militer beberapa tahun kemudian, ketika ia ditolak posisi perwira di Hakim Korps Penasehat Umum (the Judge Advocate General Corps), divisi militer yang menangani masalah hukum.

“Saya selalu ingin menjadi seorang perwira sejak saya berada di militer,” kata penduduk asli Oklahoma kepada NBC News. “Salah satu nilai yang telah ditanamkan dalam diriku adalah menjaga para prajurit.”

Harrison mengatakan dia “sangat terkejut” ketika dia tidak diberikan kesempatan untuk melayani sebagai petugas JAG (the Judge Advocate General Corps) dan menyebut kebijakan HIV “usang,” mengatakan itu “tidak mempertimbangkan penelitian medis saat ini.”

“Benar-benar tidak ada alasan bagi seseorang yang memiliki kondisi medis ini untuk didiskriminasi di masyarakat ini,” tambahnya. “HIV bukan apa itu ketika pertama kali ditemukan di tahun 80-an. Itu bukan lagi hukuman mati.”

Perry Halkitis, dekan Rutgers University School of Public Health, setuju. Dia mengatakan kebijakan HIV militer masih “berakar pada stigma tahun 80-an.”

“Keputusan sedang dibuat tentang HIV yang tidak ada hubungannya dengan keadaan sains saat ini,” kata Halkitis kepada NBC News.

Gugatan Harrison, yang berisi daftar Departemen Pertahanan, Menteri Pertahanan Jim Mattis dan Sekretaris Angkatan Darat Mark Esper sebagai terdakwa, berusaha agar Pentagon mencabut pembatasan untuk anggota militer karena status HIV mereka dan mengangkat Harrison sebagai petugas JAG untuk D.C. National Guard.

Sumber:

Incoming search terms:

  • https://yandex ru/clck/jsredir?from=yandex ru;search;web;;&text=&etext=1838 d7gG0Swhh0drYKHCUQfXJ1yDESdqSQSxyb8g5CcUX4Kf8vM1knRX5DW021vX5I15 49f87dd63d6765e5e25abd5c47ddb4c3f80247b1&uuid=&state=_BLhILn4SxNIvvL0W45KSic66uCIg23qh8iRG98qeIXme

Share this post

Post Comment