Erupsi Papular Pruritus

Erupsi Papular Pruritus

Erupsi papular pruritus (PPE) adalah manifestasi kulit yang paling umum dari infeksi HIV, dengan prevalensi berkisar antara 11 hingga 46%, terutama di negara-negara yang kurang berkembang.

Prevalensi pada anak yang terinfeksi HIV berkisar antara 38% hingga 42%. Ini lebih umum dengan jumlah CD4 yang lebih rendah dan gejala infeksi HIV lanjut (stadium klinis WHO 3 dan 4).

© Indian Journal of Sexually Transmitted Diseases and AIDS. This is an open-access article distributed under the terms of the Creative Commons Attribution-Noncommercial-Share Alike 3.0 Unported, which permits unrestricted use, distribution, and reproduction in any medium, provided the original work is properly cite

Patofisiologi erupsi pruritus papular belum sepenuhnya dipahami. Para ahli menduga PPE disebabkan karena hipersensitif terhadap gigitan arthropoda (kutu) serta alergi kronis terhadap antigen arthropoda karena masalah kekebalan tubuh yang rendah terkait HIV.

Erupsi pruritus papular dapat berdampak buruk pada kualitas hidup terkait kesehatan individu. Depresi, kesulitan dan gangguan tidur telah dilaporkan sebagai konsekuensi dari pruritus kronis pada kondisi ini.

Pada anak yang terinfeksi HIV, remaja, wanita hamil dan orang dewasa dengan erupsi pruritus papular, ARV harus dianggap sebagai pengobatan utama. Terapi simptomatik tambahan dengan antihistamin dan kortikosteroid topikal juga direkomendasikan dalam durasi tertentu (sesuai petunjuk dokter) untuk mengatasi gejala PPE yang persisten.

Sumber:

 

 

 

Incoming search terms:

  • erupsi papular pruritus adalah

Share this post

Post Comment