Mengenal Tes VDRL

Mengenal Tes VDRL

Apa itu tes VDRL?
Tes laboratorium penelitian penyakit kelamin (The venereal disease research laboratory /VDRL) dirancang untuk menilai apakah #SahabatOBS tertular sifilis, salah satu infeksi menular seksual (IMS). Sifilis disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum. Bakteri ini menginfeksi dengan menembus ke dalam lapisan mulut atau area genital.

Tes VDRL tidak mencari bakteri penyebab sifilis. Sebagai gantinya, tes ini memeriksa antibodi yang dibuat oleh tubuhmu sebagai respons terhadap antigen yang diproduksi oleh sel-sel yang rusak oleh bakteri. Antibodi adalah sejenis protein yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan sesuatu seperti bakteri atau racun. Pengujian untuk antibodi ini dapat memberi tahu dokter apakah kamu terinfeksi sifilis.

Karena tes ini memeriksa antibodi yang dihasilkan akibat infeksi sifilis, tes VDRL dapat digunakan terlepas dari apakah saat ini kamu memiliki gejala sifilis atau tidak.

Mengapa dokter melakukan tes VDRL
Dokter kemungkinan besar akan melakukan tes VDRL jika ada kemungkinan kamu terinfeksi sifilis. Gejala awal yang mungkin mendorong dokter untuk melakukan tes ini termasuk:

  • satu luka di mulut walau tanpa rasa sakit
  • pembengkakan kelenjar getah bening di dekat luka
  • ruam kulit yang tidak gatal

Dalam kasus lain, dokter mungkin melakukan skrining sifilis walaupun kamu tidak memiliki gejala atau alasan untuk mengira kamu tertular penyakit tersebut. Misalnya, dokter akan melakukan tes sifilis sebagai bagian rutin dari perawatan jika kamu sedang hamil. Ini adalah prosedur standar.

Dokter juga dapat menguji kamu untuk sifilis jika kamu dirawat karena IMS lain seperti gonore, jika kamu terinfeksi HIV, atau jika kamu terlibat dalam aktivitas seksual berisiko tinggi.

Memahami hasil tes VDRL
Jika hasil tes menunjukkan negatif untuk antibodi sifilis, artinya kamu tidak tertular sifilis.
Jika hasil tes menunjukkan positif untuk antibodi sifilis, mungkin (tapi belum tentu) kamu tertular sifilis. Jika ini terjadi, dokter akan melakukan tes yang lebih spesifik untuk mengkonfirmasi hasilnya.

Uji treponemal sering digunakan untuk mengkonfirmasi tes positif. Tes treponemal berguna untuk memeriksa apakah sistem kekebalan tubuh kamu telah menghasilkan antibodi spesifik dalam respon langsung terhadap Treponema pallidum.

Potensi positif dan negatif yang palsu
Uji VDRL tidak selalu akurat. Misalnya, kamu mungkin memiliki hasil yang negatif palsu jika kamu tertular sifilis selama kurang dari tiga bulan, karena 3 bulan adalah waktu bagi tubuh kamu untuk membuat antibodi. Tes ini juga tidak dapat diandalkan pada sifilis tahap akhir.

Di sisi lain, hal berikut dapat menyebabkan hasil positif palsu:

  • HIV
  • Penyakit Lyme
  • malaria
  • pneumonia (hanya tipe tertentu)
  • lupus erythematosus sistemik
  • Penggunaan obat melalui infus
  • TBC

Dalam beberapa kasus, tubuh kamu mungkin tidak menghasilkan antibodi bahkan jika kamu telah terinfeksi sifilis. Ini berarti tes VDRL tidak akurat.

Antibodi yang dihasilkan akibat infeksi sifilis dapat tetap berada di dalam tubuh kamu bahkan setelah sifilis kamu dinyatakan sembuh. Ini berarti kamu mungkin akan selalu mendapat hasil positif pada tes ini.

Penutup
Sifilis dapat diobati, tetapi penting untuk berkonsultasi dengan dokter segera jika kamu merasa sudah tertular. Jika dibiarkan tidak diobati, sifilis dapat menyebar ke seluruh tubuh dan menyebabkan komplikasi pada organ-organ tubuh.

Tes VDRL tidak sempurna, tetapi tes ini termasuk tes tepercaya yang bisa menjadi langkah pertama dalam membantu menentukan apakah kamu telah terinfeksi sifilis. Hal utama yang perlu diingat adalah melakukan hubungan seks yang aman, dan jika kamu berpikir ada kemungkinan kamu tertular sifilis, segera temui dokter.

Sumber: Healthline

Incoming search terms:

  • tes vdrl
  • apa itu vdrl
  • Arti hasil lab VDRL 1\18
  • bakteri dalam tes vdrl
  • tes vdrl adalah
  • vdrl

Share this post

Post Comment