Tes HIV

Masa Jendela

Periode jendela adalah periode antara saat kamu terinfeksi HIV dan ketika tes antibodi / antigen menunjukkan hasil positif. Selama periode ini, virus bereplikasi dengan cepat pada orang yang terinfeksi, yang menjadikan dia sangat menular dan dapat menularkan virus ke orang lain meskipun tes antibodi / antigen HIVnya tetap negatif.

Salah satu teknologi pengujian yang umum digunakan saat ini – tes enzyme-linked immunosorbent assays (ELISA) – dapat mendeteksi antibodi HIV dalam sampel. Setelah pemaparan awal, antibodi HIV membutuhkan waktu untuk berkembang di tubuh manusia sebelum mencapai tingkat terdeteksi; Periode ini bervariasi pada individu yang berbeda dan bisa selama 3 bulan.

Dalam beberapa tahun terakhir, teknologi tes HIV telah melalui beberapa tahap perkembangan dengan generasi yang lebih baru yang menawarkan kepekaan yang lebih tinggi, spesifisitas yang lebih tinggi dan periode jendela yang lebih pendek. Misalnya, tes kit HIV generasi keempat dapat mendeteksi antibodi HIV-1 dan HIV-2, serta antigen p24. Periode jendela dapat dikurangi menjadi 2 hingga 3 minggu. Oleh karena itu, menggabungkan tes deteksi antigen ELISAs dan p24, seperti pada perangkat tes HIV generasi ke-4, dapat memperpendek periode jendela secara signifikan.

Saat ini, alat uji generasi ke 2, ke 3 dan ke 4 biasanya digunakan oleh organisasi profesional atau organisasi AIDS yang memberikan layanan pengujian. Periode jendela yang lebih pendek berarti bahwa infeksi dapat dideteksi lebih awal. Pasien harus memperhatikan hal ini dan mengulang tes atau berkonsultasi dengan dokter kapan pun jika masih memiliki keraguan.

Manfaat mengetahui status HIV mu

Kemajuan dalam pengobatan HIV telah menyebabkan kelangsungan hidup yang sangat baik dari pasien yang terinfeksi, terutama ketika diagnosis dibuat lebih awal. Ada bukti bahwa ART memberikan kontribusi signifikan terhadap pencegahan penularan selanjutnya melalui kontak seksual dan rute transmisi lainnya.

Tes antibodi HIV

Antibodi dibuat dalam darah Anda saat tubuh Anda terkena infeksi. Mereka dianggap salah satu respon tubuh terhadap infeksi. Antibodi terhadap HIV, bagaimanapun, tidak dapat menyingkirkan virus sepenuhnya. Tes antibodi HIV mencari antibodi ini dalam darah, cairan oral (bukan air liur) atau urin. Ini dapat dilakukan di laboratorium (darah vena) atau sebagai tes cepat (tusukan jari) di lokasi pengujian. Tes HIV konvensional (pengambilan darah dari pembuluh darah) dahulu dapat memakan waktu sekitar 1 minggu untuk hasilnya, sedangkan tes cepat (tusukan jari) hanya membutuhkan waktu 20-30 menit dan memerlukan pengujian konfirmasi untuk hasil reaktif.

Jika antibodi HIV hadir, tesnya positif. Itu berarti orang itu terinfeksi HIV.

Jika kamu menerima hasil negatif setelah periode jendela (yaitu periode setelah pemaparan namun sebelum tes dapat menemukan antibodi), itu berarti Anda belum terinfeksi.

Tes antigen HIV

Antigen HIV adalah protein virus yang disebut p24. Tingkat p24 yang tinggi dapat hadir dalam serum darah individu yang baru terinfeksi selama periode pendek antara infeksi dan serokonversi (produksi antibodi), membuat tes antigen p24 mungkin dalam mendiagnosis infeksi HIV dini. Namun, tes antigen p24 tidak selalu dapat diandalkan untuk mendiagnosis infeksi HIV setelah tahap awal.

Tes HIV cepat (Rapid Test)

Tes HIV secara cepat hanyalah tes skrining. Prosedur ini menggunakan darah atau cairan oral untuk mencari antibodi terhadap HIV. Hasil tes keluar dalam 20-30 menit.

Hasil tes-cepat positif apa pun harus diikuti oleh tes konfirmasi darah vena yang dilakukan oleh laboratorium.
Saat ini, setidaknya empat tes HIV cepat telah disetujui oleh FDA Amerika Serikat. Untuk semua tes cepat, kepatuhan yang ketat terhadap instruksi pabrik sangat penting untuk memastikan hasil yang akurat. Kinerja tes cepat umumnya lebih tinggi bila digunakan oleh personil terlatih.

Tes HIV sendiri

Self-testing HIV adalah proses dimana seseorang yang ingin mengetahui status HIV-nya mengumpulkan spesimen, melakukan tes dan menafsirkan hasil tes secara pribadi. Ini tidak memberikan diagnosis definitif; Sebagai gantinya, ini adalah tes skrining untuk mengetahui antibodi HIV-1/2 atau antigen HIV-1 p24. Setiap hasil HIV positif harus dikonfirmasi dengan pengujian berbasis laboratorium dengan sampel darah vena.

Dengan memberikan kesempatan bagi orang untuk menguji diri mereka secara rahasia dan nyaman, tes HIV sendiri dapat memberikan orang-orang yang saat ini tidak terjangkau oleh layanan konseling dan tes HIV sukarela (VCT) yang ada dengan informasi tentang status HIV mereka.

Sensitivitas dan Spesifisitas tes skrining

Sensitivitas: sensitivitas tes skrining adalah kemampuannya untuk menunjukkan hasil positif pada orang yang terinfeksi, misalnya, jika tes dilakukan pada 100 orang yang terinfeksi dan menunjukkan hasil positif untuk 99 dari mereka, maka tes ini dikatakan memiliki sensitivitas 99 % Tes dengan sensitivitas rendah akan menghasilkan lebih banyak negatif palsu, yang berarti tidak terjawab diagnosis untuk orang yang terinfeksi menyebabkan rasa aman yang salah.

Spesifisitas: spesifisitas tes skrining adalah kemampuannya untuk menunjukkan hasil negatif pada orang yang tidak terinfeksi, misalnya, jika tes dilakukan pada 100 orang yang tidak terinfeksi dan menunjukkan hasil negatif untuk 99 orang, maka tes tersebut dikatakan memiliki spesifisitas 99%. Tes dengan spesifisitas rendah akan menghasilkan lebih banyak positif palsu, menyebabkan kecemasan yang tidak perlu bagi orang yang tidak terinfeksi.

Perbandingan Tes HIV sendiri, tes konvensional dan tes cepat

Tes konvensional mengacu pada pengambilan darah dari vena dan mengirimkan spesimen ke laboratorium di mana teknisi yang terlatih melakukan tes, diikuti dengan tes konfirmasi jika perlu.
Tes cepat (Rapid Test) mengacu pada penetesan darah dari tusukan jari (atau cairan oral dengan swabbing the gums), melakukan tes di tempat dan membaca hasilnya sekitar 20 menit oleh petugas layanan kesehatan atau pekerja masyarakat.
Prosedur tes HIV dan tes cepat adalah sama. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa tes HIV sendiri mengharuskan pengguna untuk membaca dan menginterpretasikan hasilnya sendiri.
Tes HIV sendiri datang dengan kelebihan dan kekurangan dibandingkan dengan dua metode ini:

Test Hiv sendiri Rapid test Tes konvensional
Biaya
  • Pasien harus membeli perlengkapan tes oleh diri sendiri
  • Gratis di layanan HIV oleh organisasi lokal maupun di beberapa klinik pemerintah.
  • Gratis di layanan HIV oleh organisasi lokal maupun di beberapa klinik pemerintah
Privasi dan kerahasiaan
  • Privasi paling besar dengan total kontrol pribadi
  • Tes dilakukan secara anonymous dan rahasia di layanan HIV organisasi lokal maupun di beberapa klinik pemerintah.
  • Tes dilakukan secara anonymous dan rahasia di layanan HIV organisasi lokal maupun di beberapa klinik pemerintah.
  • Memerlukan registrasi dengan kartu identitas sebelum melakukan tes.
Waktu dan akurasi
  • Waktu untuk Self-testing sekitar 20-30 menit. Hasil positive membutuhkan tes lain sebagai konfirmasi
  • Resiko misinterpretation dari hasil oleh pengguna tes itu sendiri.
  • Waktu yang dibutuhkan 20-30 menit. Hasil positive membutuhkan tes lain sebagai konfirmasi
  • Jarang terjadi misinterpretation karena tes dilakukan oleh petugas yang terlatih.
  • Hasil konfirmasi tersedia dalam 5-7 hari dan itu adalah diagnosis definitif
Akurasi
(Sensitivitas dan Spesifisitas)
  • Akurasi sedikit berkurang di tangan yang tidak terlatih
  • Risiko kesalahan prosedur
  • Akurasi tinggi di tangan yang terlatih
  • Akurasi sangat tinggi, standar emas
Window period
  • Periode window lebih lama jika kit generasi lebih rendah digunakan
  • Periode jendela lebih pendek terutama saat kit generasi ke 4 digunakan
  • Periode jendela lebih pendek karena kit generasi ke-4 saat ini digunakan di laboratorium
Konseling, layanan dukungan dan keterkaitan dengan perawatan
  • Risiko konseling dan dukungan layanan tidak memadai
  • Kurangnya hubungan dengan layanan perawatan
  • Bagus
  • Bagus
Keuntungan dan kerugian lainnya
  • Kenyamanan lebih besar dalam ruang dan waktu

Jika kamu baru saja terdiagnosa HIV+, sebaiknya bergabung dengan kelompok pendukung sebaya (support group) agar kamu tidak merasa sendirian ya #SahabatOBS. Kamu dapat bergabung dengan group Telegram #OBS untuk saling sapa dengan sesama komunitas terdampak HIV.

<– Klik gambar di samping ini untuk gabung di group orang-orang kece 😀

 

 

 

 

 

Mari kita mulai dari yang paling dasar, apa itu HIV?

Incoming search terms:

  • periode jendela rapid test
  • hasil test hiv positif palsu
  • apakah rapid test hiv akurat
  • https://www odhaberhaksehat org/hiv/tes-hiv/
  • kelebihan dan kekurangan alart rapid tes hiv
  • kit elisa hiv bahasa indonesia
  • Peringatan untuk menafsirkan test hiv?
  • tes hiv 3 bulan dengan alat generasi ke 4