Kandidiasis Invasif

Kandidiasis invasif adalah infeksi yang disebabkan oleh ragi (sejenis jamur) yang disebut Candida. Tidak seperti infeksi Candida di mulut dan tenggorokan (juga disebut “sariawan”) atau “infeksi jamur” vagina, kandidiasis invasif adalah infeksi serius yang dapat mempengaruhi darah, jantung, otak, mata, tulang, dan bagian tubuh lainnya. Candidemia, infeksi aliran darah dengan Candida, adalah infeksi umum di Amerika pada pasien rawat inap yang lama.

Gejala Kandidiasis Invasif

Orang-orang yang mengembangkan kandidiasis invasif sering sudah sakit dari kondisi medis lainnya, sehingga bisa sulit untuk mengetahui gejala yang berhubungan dengan infeksi Candida. Namun, gejala yang paling umum dari kandidiasis invasif adalah demam dan menggigil yang tidak membaik setelah pengobatan antibiotik untuk infeksi bakteri yang dicurigai. Gejala lain dapat berkembang jika infeksi menyebar ke bagian lain dari tubuh, seperti jantung, otak, mata, tulang, atau sendi.

Sebagian besar kasus kandidiasis invasif terjadi pada orang yang baru saja dirawat di rumah sakit atau pernah berhubungan dengan pengaturan kesehatan lainnya seperti panti jompo. Orang yang berisiko tinggi untuk mengembangkan kandidiasis invasif meliputi:

  • Pasien yang memiliki kateter vena sentral
  • Pasien di unit perawatan intensif (ICU)
  • Orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah (misalnya, orang yang telah melakukan transplantasi organ, menderita HIV / AIDS, atau sedang menjalani kemoterapi kanker)
  • Orang yang telah menggunakan antibiotik spektrum luas
  • Orang yang memiliki jumlah neutrofil (jenis sel darah putih) yang sangat rendah (neutropenia)
  • Orang yang mengalami gagal ginjal atau sedang menjalani hemodialisis
  • Pasien yang telah menjalani operasi, terutama operasi gastrointestinal
  • Pasien yang menderita diabetes

 

Apakah kandidiasis invasif menular?

Kandidiasis invasif tidak menyebar langsung dari orang ke orang. Namun, beberapa spesies jamur yang menyebabkan kandidiasis invasif biasanya hidup di kulit, sehingga mungkin Candida dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain dan mungkin menyebabkan infeksi pada seseorang yang berisiko tinggi.

Bagaimana kandidiasis invasif dapat dicegah?

Obat antijamur.

Jika kamu berisiko tinggi mengembangkan kandidiasis invasif, dokter mungkin akan meresepkan obat antijamur untuk mencegah infeksi. Ini disebut “profilaksis antijamur,” dan biasanya dianjurkan untuk:

  • Beberapa pasien transplantasi organ
  • Pasien ICU berisiko tinggi
  • Pasien kemoterapi yang memiliki neutropenia
  • Pasien transplantasi sel induk yang memiliki neutropenia
  • Beberapa dokter mungkin juga mempertimbangkan pemberian profilaksis antijamur pada bayi dengan berat lahir rendah (kurang dari 2,2 pon) di kamar anak dengan tingkat kandidiasis invasif yang tinggi.

 

Jadilah pasien yang aman. Ada beberapa tindakan yang dapat kamu ambil untuk membantu melindungi diri dari infeksi, termasuk:
Bicaralah. Pasien dan perawat dapat menanyakan berapa lama kateter vena sentral (garis pusat) diperlukan, dan jika demikian, berapa lama harus tetap di tempatnya. Katakan kepada dokter jika kulit di sekitar kateter menjadi merah atau menyakitkan.
Jaga tangan tetap bersih. Pastikan semua orang membersihkan tangan mereka sebelum menyentuh dirimu. Mencuci tangan dapat mencegah penyebaran kuman.

Perawatan untuk Kandidiasis Invasif

Bagaimana pengobatan kandidiasis invasif?
Jenis obat antijamur khusus dan dosis  yang digunakan untuk mengobati kandidiasis invasif biasanya tergantung pada usia pasien, status kekebalan, dan lokasi serta keparahan infeksi. Bagi kebanyakan orang dewasa, perawatan antijamur awal yang disarankan adalah echinocandin (caspofungin, micafungin, atau anidulafungin) yang diberikan melalui vena (intravena atau IV). Flukonazol, amfoterisin B, dan obat antijamur lainnya mungkin juga sesuai dalam situasi tertentu.

Berapa lama pengobatannya bertahan?
Untuk candidemia, pengobatan harus dilanjutkan selama 2 minggu setelah tanda dan gejala telah teratasi dan ragi Candida  tidak lagi dalam aliran darah. Bentuk lain dari kandidiasis invasif, seperti infeksi pada tulang, sendi, jantung, atau sistem saraf pusat, biasanya perlu dirawat untuk jangka waktu yang lebih lama.

Jenis-jenis Kandidiasis yang umum terjadi pada ODHA:

  1. Candida Mulut, Tenggorokan, dan Esofagus
  2. Kandidiasis vagina
  3. Kandidiasis Invasif

 

Informasi ini tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk mendiagnosis diri sendiri atau sebagai pengganti konsultasi dengan penyedia layanan kesehatan. Jika kamu memiliki pertanyaan tentang penyakit yang dijelaskan di atas atau berpikir bahwa kamu mungkin memiliki infeksi tersebut, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan!

Jika kamu baru saja terdiagnosa HIV+, sebaiknya bergabung dengan kelompok pendukung sebaya (support group) agar kamu tidak merasa sendirian ya #SahabatOBS. Kamu dapat bergabung dengan group Telegram #OBS untuk saling sapa dengan sesama komunitas terdampak HIV.

<– Klik gambar di samping ini untuk bergabung dengan kita-kita yang kece ini ?

 

 

 

Sumber:

 

Incoming search terms:

  • apa itu candidiasis invsif
  • bagaimana candidas pada hiv teratasi
  • candisiasis invasif