Cryptococcus

Cryptococcus neoformans adalah jamur yang hidup di lingkungan di seluruh dunia. Orang dapat terinfeksi C. neoformans setelah menghirup jamur mikroskopis, meskipun kebanyakan orang yang terkena jamur tidak pernah sakit karenanya. Infeksi C. neoformans sangat jarang pada orang yang sehat; kebanyakan kasus terjadi pada orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, terutama mereka yang memiliki HIV / AIDS tingkat lanjut.

Infeksi dengan jamur cryptococcus (baik C. neoformans atau C. gattii) disebut cryptococcosis. Cryptococcosis biasanya mempengaruhi paru-paru atau sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang), tetapi juga dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh. Infeksi otak karena jamur Cryptococcus disebut meningitis kriptokokal.

Gambar: fogut.com

Gejala Infeksi C. neoformans

Di paru-paru:
Infeksi C. neoformans di paru-paru dapat menyebabkan penyakit seperti pneumonia. Gejala-gejalanya sering mirip dengan banyak penyakit lain, dan dapat meliputi:

  • Batuk
  • Sesak napas
  • Sakit dada
  • Demam

 

Di otak (meningitis cryptococcal):
Meningitis kriptokokus adalah infeksi yang disebabkan oleh jamur Cryptococcus setelah menyebar dari paru-paru ke otak. Gejala meningitis kriptokokus meliputi:

  • Sakit kepala, demam, dan nyeri leher adalah gejala umum meningitis kriptokokal.
  • Sakit kepala
  • Demam
  • Sakit leher
  • Mual dan muntah
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Kebingungan atau perubahan perilaku

 

Jika kamu memiliki gejala yang menurut kamu mungkin disebabkan oleh infeksi C. neoformans, silakan hubungi penyedia layanan kesehatan.

Risiko & Pencegahan Infeksi

Infeksi C. neoformans sangat jarang terjadi pada orang-orang yang sehat. Sebagian besar kasus infeksi C. neoformans terjadi pada orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, seperti orang yang:

Terinfeksi HIV / AIDS tingkat lanjut,
Telah melakukan transplantasi organ, atau
terapi kortikosteroid, obat untuk mengobati rheumatoid arthritis, atau obat lain yang melemahkan sistem kekebalan.

Apakah infeksi C. neoformans menular?

Tidak. Infeksi tidak dapat menyebar di antara manusia atau antara manusia dan hewan.

Bagaimana Aku bisa mencegah infeksi C. neoformans?

Sulit menghindari C. neoformans karena dianggap umum di semua lingkungan. Kebanyakan orang yang menghirup C. neoformans tidak pernah sakit karenanya. Namun, pada orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, C. neoformans dapat bersembunyi di dalam tubuh dan menyebabkan infeksi kemudian ketika sistem kekebalan tubuh menjadi terlalu lemah untuk melawannya.

Mendeteksi infeksi cryptococcus diam pada orang yang mengidap HIV / AIDS

Salah satu pendekatan untuk mencegah meningitis kriptokokal disebut “skrining yang ditargetkan.” Penelitian menunjukkan bahwa C. neoformans dapat hidup di dalam tubuh tanpa terdeteksi, terutama ketika sistem kekebalan tubuh seseorang lebih lemah dari biasanya. Dalam program skrining yang ditargetkan, tes darah sederhana digunakan untuk mendeteksi antigen kriptokokus (indikator infeksi kriptokokus) pada pasien terinfeksi HIV sebelum mereka mulai memakai ART. Seorang pasien yang tes positif untuk antigen kriptokokus dapat diterapi dengan flukonazol, obat antijamur, untuk melawan infeksi jamur diam dan mencegahnya berkembang menjadi meningitis yang mengancam jiwa.

Di mana C. neoformans tumbuh?

C. neoformans hidup di lingkungan di seluruh dunia. Jamur ini biasanya ditemukan di tanah, pada kayu yang membusuk, di lubang dalam pohon, atau di kotoran burung.

Bagaimana infeksi C. neoformans diobati?

Orang-orang yang mengalami infeksi C. neoformans perlu minum obat antijamur resep setidaknya selama 6 bulan, seringnya lebih lama. Jenis perawatan biasanya tergantung pada tingkat keparahan infeksi dan bagian tubuh yang terpengaruh.

Untuk orang yang memiliki infeksi tanpa gejala (misalnya, didiagnosis melalui skrining yang ditargetkan) atau infeksi paru ringan hingga sedang, pengobatan biasanya flukonazol.
Bagi orang yang mengalami infeksi paru-paru parah atau infeksi pada sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang), pengobatan awal yang disarankan adalah amfoterisin B yang dikombinasikan dengan flusitosin. Setelah itu, pasien biasanya perlu minum flukonazol untuk waktu yang lama untuk membersihkan infeksi.

Jenis, dosis, dan durasi perawatan antijamur mungkin berbeda untuk kelompok orang tertentu, seperti wanita hamil, anak-anak, dan orang-orang di dengan daya tahan tubuh yang lemah. Beberapa orang mungkin juga perlu operasi untuk menghilangkan pertumbuhan jamur (cryptococcomas).

Informasi ini tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk mendiagnosis diri sendiri atau sebagai pengganti konsultasi dengan penyedia layanan kesehatan. Jika kamu memiliki pertanyaan tentang penyakit yang dijelaskan di atas atau berpikir bahwa kamu mungkin memiliki infeksi tersebut, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan!

 

Jika kamu baru saja terdiagnosa HIV+, sebaiknya bergabung dengan kelompok pendukung sebaya (support group) agar kamu tidak merasa sendirian ya #SahabatOBS. Kamu dapat bergabung dengan group Telegram #OBS untuk saling sapa dengan sesama komunitas terdampak HIV.

<– Klik gambar di samping ini untuk bergabung dengan kita-kita yang kece ini 😉

 

 

 

Sumber:

Incoming search terms:

  • infeksi cryptococcosis