Cytomegalovirus

Cytomegalovirus atau CMV, adalah virus umum yang menginfeksi orang dari segala usia. Di Amerika Serikat, hampir satu dari tiga anak sudah terinfeksi CMV pada usia 5 tahun. Lebih dari setengah orang dewasa pada usia 40 telah terinfeksi CMV. Setelah CMV ada di tubuh seseorang, ia tetap di sana seumur hidup dan dapat diaktifkan kembali. Seseorang juga dapat terinfeksi kembali dengan strain yang berbeda (variasi) dari virus CMV.

Picture: chicagolandretinal.com

Kebanyakan orang yang terinfeksi CMV tidak menunjukkan tanda atau gejala. Itu karena sistem kekebalan orang yang sehat biasanya membuat virus tidak menyebabkan penyakit. Namun, infeksi CMV dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius bagi orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah, serta bayi yang terinfeksi virus sebelum mereka dilahirkan (CMV bawaan).

Terinfeksi CMV bukan alasan untuk panik. CMV hanyalah ancaman ketika sistem kekebalan tubuh menjadi rusak. Jika jumlah CD4 kamu turun di bawah 50, kamu berisiko jauh lebih besar mengembangkan penyakit CMV, khususnya retinitis CMV. Perawatan ARV dapat membantu melindungi dan memperbaiki sistem kekebalan tubuh kamu.

Tanda & Gejala

Kebanyakan orang dengan infeksi CMV tidak memiliki gejala dan tidak menyadari bahwa mereka telah terinfeksi. Dalam beberapa kasus, infeksi pada orang sehat dapat menyebabkan penyakit ringan yang mungkin termasuk:

  • Demam,
  • Sakit tenggorokan,
  • Kelelahan, dan
  • Kelenjar bengkak.
    Kadang-kadang, CMV dapat menyebabkan mononucleosis atau masalah hati.

 

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah yang tertular CMV dapat memiliki gejala yang lebih serius yang mempengaruhi mata, paru-paru, hati, kerongkongan, perut, dan usus. Bayi yang lahir dengan CMV dapat mengalami masalah otak, hati, limpa, paru-paru, dan pertumbuhan. Kehilangan pendengaran adalah masalah kesehatan yang paling umum pada bayi yang lahir dengan infeksi CMV kongenital, yang dapat dideteksi segera setelah lahir atau dapat berkembang di masa kanak-kanak.

Transmisi dan Pencegahan

Orang-orang dengan CMV dapat menularkan virus melalui cairan tubuh, seperti air seni, air liur, darah, air mata, air mani, dan ASI. CMV menyebar dari orang yang terinfeksi dengan cara-cara berikut:

  • Dari kontak langsung dengan air seni atau air liur, terutama dari bayi dan anak kecil
  • Melalui kontak seksual
  • Dari ASI
  • Melalui organ yang ditransplantasikan dan transfusi darah

 

Perempuan yang terinfeksi CMV dapat menularkan virus ke bayinya yang sedang berkembang selama kehamilan. Perempuan mungkin dapat mengurangi risiko mereka terkena CMV dengan mengurangi kontak dengan air liur dan air kencing dari bayi dan anak-anak. Beberapa caranya adalah: mencium anak-anak di pipi atau kepala daripada bibir, dan mencuci tangan setelah mengganti popok. Ini tidak dapat menghilangkan risiko kamu tertular CMV, tetapi dapat mengurangi peluang untuk tertular.

Penyakit-penyakit akibat CMV

Pada orang yang terinfeksi HIV, CMV dapat menyebabkan penyakit di satu atau beberapa bagian tubuh. Ini termasuk:

CMV Retinitis: CMV dapat menyebabkan kerusakan pada bagian belakang mata, atau retina. Ini dapat menyebabkan penglihatan kabur, bintik-bintik buta atau bintik-bintik bergerak, dan kebutaan. Ini adalah jenis penyakit CMV yang paling umum pada orang dengan HIV. Meskipun biasanya tidak mengancam jiwa, masalah penglihatan dan kebutaan biasanya permanen, bahkan jika pengobatan telah berhasil.

CMV Encephalitis: CMV juga dapat menyebabkan kerusakan pada otak. Jika CMV mencapai otak dan sistem kekebalan tidak mampu mengendalikannya, kematian dapat terjadi dalam beberapa minggu hingga bulan. Kerusakan otak terkait CMV, bila kurang parah, dapat menyebabkan demensia, dengan kebingungan, demam, dan masalah memori. Gejalanya sangat mirip dengan demensia terkait HIV.

CMV Radiculopathy: penyakit CMV pada saraf. Ini dapat menyebabkan rasa sakit atau kesemutan di tungkai, khususnya tungkai dan telapak kaki. Ini juga dapat menyebabkan hilangnya kontrol gerakan kemih atau usus.

CMV Colitis: CMV penyakit usus besar sering dikaitkan dengan gejala nyeri perut, penurunan berat badan, diare, dan kram. Sebagian besar bentuk CMV hampir selalu terjadi pada orang dengan Sel T kurang dari 50. CMV Colitis telah dilaporkan pada orang dengan jumlah sel T yang lebih tinggi, bahkan mereka yang menerima terapi anti-HIV. Ini adalah bentuk penyakit CMV yang paling umum kedua (setelah CMV retinitis).

CMV Gastritis: CMV dari usus bagian atas, termasuk lambung, dapat menyebabkan gejala seperti yang terlihat pada pasien dengan CMV colitis.

CMV Esophagitis: penyakit CMV pada tenggorokan. Dapat menyebabkan rasa sakit saat menelan, nyeri dada, dan cegukan.

CMV Pneumonitis: penyakit CMV pada paru-paru. Dapat menyebabkan kesulitan bernapas dan batuk.

Bagaimana CMV diobati?

CMV diobati menggunakan obat antiviral yang kuat. Seperti banyak virus, CMV tidak dapat disembuhkan (yaitu, dibersihkan dari tubuh); itu hanya dapat diobati untuk menghentikannya menyebabkan penyakit. Pada saat yang sama, mengobati beberapa bentuk CMV — seperti CMV retinitis — biasanya tidak membalikkan kerusakan yang telah terjadi. Ini hanya mencegah penyakit dari memburuk.

Dalam kebanyakan kasus, pengobatan CMV terdiri dari dua fase: terapi induksi dan terapi pemeliharaan. Terapi induksi dimaksudkan untuk mengobati penyakit dan biasanya memakan waktu dua atau tiga minggu. Terapi pemeliharaan dimaksudkan untuk mencegah virus menyebabkan penyakit lagi di masa depan. Dulu, setelah perawatan CMV dimulai, yang terbaik adalah melanjutkan terapi pemeliharaan seumur hidup.

Perawatan tergantung pada jenis dan tingkat keparahan CMV yang terlibat, serta jumlah CD4 seseorang, kemampuannya untuk mematuhi pengobatan dan kemungkinan interaksi dengan obat lain yang sedang diminum. Terapi antiretroviral juga merupakan komponen penting dari pengobatan CMV — itu harus dimulai, atau dioptimalkan, untuk menjaga viral load HIV serendah mungkin dan untuk meningkatkan jumlah CD4.

Informasi ini tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk mendiagnosis diri sendiri atau sebagai pengganti konsultasi dengan penyedia layanan kesehatan. Jika kamu memiliki pertanyaan tentang penyakit yang dijelaskan di atas atau berpikir bahwa kamu mungkin memiliki infeksi tersebut, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan!

 

Jika kamu baru saja terdiagnosa HIV+, sebaiknya bergabung dengan kelompok pendukung sebaya (support group) agar kamu tidak merasa sendirian ya #SahabatOBS. Kamu dapat bergabung dengan group Telegram #OBS untuk saling sapa dengan sesama komunitas terdampak HIV.

<– Klik gambar di samping ini untuk bergabung dengan kita-kita yang kece ini 😉

 

 

 

Sumber:

 

 

 

 

Incoming search terms:

  • Gejala dan pengobatan cmv pada odha
  • Kisah odha sembuh dari cmv
  • pola transmisi infeksi cmv