Kanker Serviks

Kanker adalah penyakit di mana sel-sel dalam tubuh tumbuh di luar kendali. Kanker selalu dinamai untuk bagian tubuh di mana ia mulai, bahkan jika itu menyebar ke bagian tubuh lainnya nanti.

Ketika kanker dimulai di leher rahim, itu disebut kanker serviks. Leher rahim adalah bagian bawah rahim yang sempit dan sempit. Serviks menghubungkan vagina (saluran lahir) ke bagian atas rahim. Rahim adalah tempat bayi tumbuh ketika seorang wanita hamil.

Kanker serviks sangat dapat dicegah di sebagian besar negara maju karena tes skrining dan vaksin untuk mencegah infeksi human papillomavirus (HPV) telah tersedia. Ketika kanker serviks ditemukan lebih awal, itu sangat dapat diobati dan terkait dengan kelangsungan hidup yang panjang dan kualitas hidup yang baik.

Hampir semua kanker serviks disebabkan oleh human papillomavirus (HPV), virus ini umumnya dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain saat berhubungan seks. Ada banyak tipe HPV. Beberapa jenis HPV dapat menyebabkan perubahan pada serviks wanita yang dapat menyebabkan kanker serviks dari waktu ke waktu, sementara jenis lain dapat menyebabkan kutil kelamin atau kutil kulit.

HPV sangat umum sehingga kebanyakan orang dapat tertular pada suatu waktu dalam hidup mereka. HPV biasanya tidak menimbulkan gejala sehingga kamu tidak dapat mengatakan bahwa kamu telah tertular atau tidak. Bagi kebanyakan wanita, HPV akan hilang dengan sendirinya; Namun, jika tidak, ada kemungkinan bahwa seiring waktu dapat menyebabkan kanker serviks.

Hal-hal lain dapat meningkatkan risiko kanker serviks:

  • Merokok.
  • Terinfeksi HIV (virus yang menyebabkan AIDS) atau kondisi lain yang menyulitkan tubuh kamu untuk melawan masalah kesehatan.
  • Menggunakan pil KB untuk waktu yang lama (lima tahun atau lebih).
  • Setelah melahirkan tiga atau lebih anak-anak.
  • Memiliki beberapa pasangan seksual.

 

Apa yang Dapat Aku Lakukan untuk Mengurangi Resiko Kanker Serviks?

Dua tes dapat membantu mencegah kanker serviks:

  • Tes Pap (atau Pap smear) mencari prekursor, perubahan sel pada leher rahim yang mungkin menjadi kanker serviks jika mereka tidak diperlakukan dengan tepat. Kamu harus mulai mendapatkan tes Pap pada usia 21.
  • Tes human papillomavirus (HPV) mencari virus yang dapat menyebabkan perubahan sel ini.

 

Hal terpenting yang dapat kamu lakukan untuk membantu mencegah kanker serviks adalah dengan melakukan tes skrining rutin dimulai pada usia 21.

Jika hasil tes Pap kamu normal, kemungkinan kamu terkena kanker serviks dalam beberapa tahun ke depan sangat rendah. Oleh karena itu, dokter mungkin mengatakan kepada kamu bahwa kamu tidak memerlukan tes Pap lain selama tiga tahun. Jika kamu berusia 30 tahun atau lebih, kamu dapat memilih untuk memiliki tes HPV bersama dengan tes Pap. Jika kedua hasil tes normal, dokter mungkin memberi tahu bahwa kamu dapat menunggu lima tahun untuk menjalani tes Pap berikutnya. Tetapi kamu harus tetap pergi ke dokter secara teratur untuk pemeriksaan.

Untuk wanita berusia 21 hingga 65 tahun, penting untuk terus mendapatkan tes Pap seperti yang diarahkan oleh dokter — bahkan jika kamu berpikir bahwa kamu terlalu tua untuk memiliki anak atau tidak berhubungan seks lagi. Namun, jika kamu berusia lebih dari 65 tahun dan telah memiliki hasil tes Pap normal selama beberapa tahun, atau jika kamu telah menghilangkan leher rahimmu sebagai bagian dari histerektomi total untuk kondisi non-kanker, seperti fibroid, dokter  mungkin memberitahu kamu bahwa kamu tidak perlu melakukan tes Pap lagi.

Mendapatkan Vaksin HPV
Vaksin HPV melindungi terhadap jenis HPV yang paling sering menyebabkan kanker leher rahim, vagina, dan vulva. Disarankan untuk praremaja (anak laki-laki dan perempuan) berusia 11 hingga 12 tahun, tetapi dapat diberikan sedini usia 9 dan sampai usia 26 tahun. Vaksin ini diberikan dalam serangkaian dua atau tiga suntikan, tergantung pada usia. Penting untuk dicatat bahwa bahkan wanita yang divaksinasi terhadap HPV harus menjalani tes Pap reguler untuk skrining kanker serviks.

Mencegah Kanker Serviks
Hal-hal ini juga dapat membantu menurunkan risiko terkena kanker serviks:

  • Jangan merokok.
  • Gunakan kondom saat berhubungan seks.
  • Batasi jumlah pasangan seksual.

 

Jenis Perawatan
Kanker serviks diobati dengan beberapa cara. Itu tergantung pada jenis kanker serviks dan seberapa jauh penyebarannya. Perawatan termasuk operasi, kemoterapi, dan terapi radiasi.

Bedah: Dokter mengangkat jaringan kanker dalam suatu operasi.
Kemoterapi: Menggunakan obat-obatan khusus untuk mengecilkan atau membunuh kanker. Obat-obatan dapat berupa pil yang kamu minum atau obat-obatan yang dimasukkan ke dalam pembuluh darah kamu, atau kadang-kadang keduanya.
Radiasi: Menggunakan sinar berenergi tinggi (mirip dengan sinar-X) untuk membunuh kanker.
Perawatan yang berbeda dapat diberikan oleh dokter yang berbeda di tim medis kamu.

Perawatan yang Tepat untuk Saya?
Memilih perawatan yang tepat untuk kamu mungkin sulit. Bicarakan dengan dokter kanker tentang pilihan perawatan yang tersedia untuk jenis dan stadium kanker yang kamu alami. Dokter dapat menjelaskan risiko dan manfaat dari setiap perawatan dan efek sampingnya. Efek samping adalah bagaimana tubuh kamu bereaksi terhadap obat-obatan atau perawatan lain.

Terkadang orang mendapatkan pendapat dari lebih dari satu dokter kanker. Ini disebut “opini kedua.” Mendapat pendapat kedua dapat membantu kamu memilih perawatan yang tepat untuk diri kamu.

Informasi ini tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk mendiagnosis diri sendiri atau sebagai pengganti konsultasi dengan penyedia layanan kesehatan. Jika kamu memiliki pertanyaan tentang penyakit yang dijelaskan di atas atau berpikir bahwa kamu mungkin memiliki infeksi tersebut, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan!

 

Jika kamu baru saja terdiagnosa HIV+, sebaiknya bergabung dengan kelompok pendukung sebaya (support group) agar kamu tidak merasa sendirian ya #SahabatOBS. Kamu dapat bergabung dengan group Telegram #OBS untuk saling sapa dengan sesama komunitas terdampak HIV.

<– Klik gambar di samping ini untuk gabung di group orang-orang kece 😉

 

 

 

 

 

Sumber:

Incoming search terms:

  • Obat kanker serviks setelah sinar luar dalam