Kaposi’s Sarcoma

KS (Kaposi’s sarcoma) disebabkan oleh virus yang disebut virus herpes manusia 8/human herpes virus 8 (HHV-8), juga dikenal sebagai virus herpes Kaposi terkait sarkoma/Kaposi’s sarcoma-associated herpes virus (KSHV). KS berkembang ketika sel yang terinfeksi yang melapisi kelenjar getah bening atau pembuluh darah mulai membelah tanpa berhenti dan menyebar ke jaringan sekitarnya. Sedangkan kanker yang paling dimulai di satu bagian tubuh dan kemudian dapat menyebar ke daerah lain, KS dapat mulai di beberapa bagian tubuh pada saat yang sama.

KS biasanya muncul sebagai lesi (benjolan abnormal, bintik-bintik atau bercak) di kulit atau pada permukaan mukosa (seperti di dalam mulut atau di alat kelamin). Lesi juga dapat berkembang di bagian lain dari tubuh, seperti di paru-paru, kelenjar getah bening atau saluran pencernaan.

Setelah terlihat, lesi KS bisa menjengkelkan. Meskipun demikian, mereka dapat berkembang sangat lambat tanpa menyebabkan komplikasi serius. Jika KS terbatas pada kulit atau kelenjar getah bening tanpa menyebabkan pembengkakan, biasanya responsnya sangat baik terhadap pengobatan dengan obat anti-HIV.

Virus ini dapat ditemukan dalam air liur dan dapat diteruskan saat berhubungan seks, termasuk melalui ciuman basah, seks oral, dan menggunakan air liur sebagai pelumas saat berhubungan seks. Virus ini juga bisa menyebar ketika orang dewasa mengunyah makanan untuk bayi. Belum ada vaksin untuk mencegah infeksi HHV-8.

Sistem kekebalan yang berfungsi normal biasanya dapat menjaga infeksi HHV-8 di bawah kontrol dan menekan pertumbuhan abnormal sel-sel menjadi lesi KS. Kebanyakan orang yang tertular HHV-8 tidak pernah sampai ke tahap KS. Namun, ketika sistem kekebalan tubuh melemah dan aktivasi yang tidak membantu sistem kekebalan tubuh dalam menanggapi HHV-8 terjadi, KS dapat berkembang.

Umumnya, KS adalah kanker langka pada orang yang tidak memiliki HIV. Meskipun demikian, kasus KS memang terjadi pada orang HIV-negatif, terutama pada orang yang memakai obat yang menekan sistem kekebalan (seperti kortikosteroid). Ini juga merupakan salah satu kanker paling umum di negara-negara Afrika, dengan sejumlah besar kasus pada orang yang tidak memiliki HIV.

Sarkoma Kaposi pada orang yang hidup dengan HIV (ODHA)

Pada tahun-tahun awal epidemi HIV, KS adalah penyakit yang umum dan dikenal luas pada orang yang memiliki penyakit HIV pada tingkat lanjut. Tetapi segera setelah pengobatan HIV yang efektif tersedia pada tahun 1996, jumlah kasus Sarkoma Kaposi menurun drastis. Penggunaan pengobatan HIV jangka panjang yang konsisten menurunkan risiko Sarkoma Kaposi. Pengobatan ARV dapat menekan replikasi HIV, yang memungkinkan sistem kekebalan untuk lebih mengontrol virus HHV-8.

Orang yang hidup dengan HIV yang memiliki sistem kekebalan yang sangat lemah jauh lebih rentan terhadap KS daripada orang lain dengan HIV. ODHA dengan jumlah CD4 di bawah 200 berada pada risiko KS terbesar; mereka lebih mungkin mengembangkan bentuk penyakit yang lebih serius.

KS kadang-kadang bisa muncul dalam beberapa bulan pertama setelah memulai pengobatan HIV. Ini mungkin karena kondisi yang disebut sindrom pemulihan kekebalan (immune reconstitution inflammatory syndrome / IRIS). Ini terjadi ketika seseorang memiliki jumlah CD4 yang sangat rendah dan segera setelah memulai pengobatan ARV, akan memperburuk gejala penyakit lain, seperti KS. Bahkan, penyakit ini diduga disebabkan oleh peningkatan kemampuan sistem kekebalan untuk mendeteksi atau merespon terhadap HHV-8 atau KS.

Orang dengan HIV dan KS kadang-kadang mengembangkan penyakit lain yang juga terkait dengan infeksi HHV-8. Kondisi langka ini termasuk penyakit Castleman dan limfoma efusi primer. Jika kamu sedang terkena KS atau pernah terkena di masa lalu, ada baiknya memberi tahu dokter tentang gejala seperti demam, keringat malam, penurunan berat badan, perasaan tidak nyaman dan pembengkakan umum.

Gejala

Pada kulit, KS menyebabkan lesi (tonjolan, bintik atau bercak abnormal). Ini dapat muncul dalam berbagai warna, termasuk merah muda, ungu, ungu dan coklat. Lesi ini mungkin sulit dibedakan jika kamu memiliki kulit gelap.

Lesi KS mungkin terlihat seperti memar, tetapi tidak kehilangan warna ketika ditekan, tidak seperti memar. Mereka umumnya tidak nyeri dan tidak gatal. Setiap bagian kulit dapat terpengaruh, meskipun KS paling sering muncul di kaki dan kaki.

KS di kulit mungkin tumbuh sangat lambat dan tidak menunjukkan perubahan selama beberapa bulan. Pada orang lain, lesi dapat tumbuh lebih cepat, dengan area baru muncul setiap minggu.

Ketika lesi KS berkembang di dalam tubuh, ini dapat mempengaruhi fungsi organ internal dan bahkan mengancam nyawa. Misalnya, lesi dapat terjadi di paru-paru, hati, atau saluran pencernaan.

Lesi di dalam tubuh dapat menyebabkan beberapa gejala. Misalnya, KS di paru-paru dapat menyebabkan infeksi dada, batuk dan kesulitan bernapas. KS di mulut atau tenggorokan dapat menyulitkan untuk makan, menelan atau berbicara. Ketika KS mempengaruhi kelenjar getah bening dan pembuluh limfa (yang merupakan bagian dari sistem kekebalan), ini dapat menyebabkan pembengkakan di lengan atau kaki. Ini mungkin tidak nyaman atau menyakitkan.

Gejala seperti ini lebih mungkin disebabkan oleh sesuatu selain KS, tetapi bisa menjadi tanda penyakit. Sebaiknya gejala-gejala tersebut diperiksa lebih lanjut.

Diagnosis dan Pemantauan

Dokter mungkin mencurigai kamu memiliki KS hanya dengan melihat lesi kulit, tetapi dokter akan membutuhkan biopsi untuk memastikan diagnosis tersebut. Ini melibatkan melepas sepotong kecil lesi dengan pisau bedah atau jarum, lalu melihat sampel di bawah mikroskop.

Jika dokter berpikir kamu terkena KS di dalam tubuh, tes lain akan diperlukan. Misalnya, kamu akan memerlukan endoskopi atau bronkoskopi jika dokter berpikir kamu mungkin memiliki KS dalam sistem pencernaan atau paru-paru. Ini melibatkan memasukkan tabung tipis dengan kamera di ujung melalui mulut, hidung atau potongan kecil di kulit. X-ray atau CT scan mungkin juga diperlukan.

Tes darah juga diperlukan, untuk mengukur jumlah jenis sel dan bahan kimia tertentu dalam darah kamu.

Jika kamu didiagnosis dengan KS tetapi belum diuji untuk HIV, dokter akan mendiskusikan tes HIV dengan kamu. Dengan mengetahui apakah kamu telah terinfeksi HIV atau tidak akan membantu dokter memutuskan bagaimana memperlakukan KS.

Perawatan KS

Pengobatan ARV adalah bagian penting dari mengelola sarkoma Kaposi pada orang yang hidup dengan HIV. Jika kamu belum menggunakan ARV, kamu akan sangat disarankan untuk memulainya.

Pengobatan HIV memperkuat sistem kekebalan tubuh, melindungi terhadap KS, memperlambat perkembangan penyakit KS dan memperpanjang kelangsungan hidup.

Bagi banyak orang dengan KS, ini adalah satu-satunya perawatan yang mereka butuhkan. Ini terutama terjadi jika jumlah CD4 lebih dari 150 dan lesi KS terbatas pada kulit dan kelenjar getah bening. Selama beberapa bulan, lesi secara bertahap akan menyusut, memudar dan menghilang.

Perawatan lokal juga dapat digunakan, terutama untuk meningkatkan penampilan fisik. Obat yang disebut vinblastine dapat disuntikkan langsung ke lesi. Radioterapi (menggunakan sinar-X berenergi tinggi untuk menghancurkan sel-sel kanker) adalah teknik alternatif. Teknik-teknik ini tidak dapat mempengaruhi perkembangan lesi di daerah yang tidak diobati atau digunakan untuk mengobati area yang luas.

Kemoterapi mungkin dianjurkan jika kamu memiliki KS yang mungkin berkembang pesat (misalnya, ketika ada banyak lesi); ketika ada lesi di paru-paru, lambung, usus atau mulut; atau ketika KS menyebabkan pembengkakan di area yang terkena. Ini mungkin juga diperlukan jika KS menjadi bagian dari sindrom pemulihan kekebalan (IRIS).

Atau, kemoterapi mungkin direkomendasikan jika kamu mengembangkan KS ketika kamu sudah menggunakan pengobatan HIV yang efektif, memiliki viral load tidak terdeteksi dan jumlah CD4 yang baik.

Jika kamu membutuhkan kemoterapi, The British HIV Association (BHIVA) merekomendasikan perawatan dengan liposomal doxorubicin atau liposomal daunorubicin. Obat ini biasanya diberikan melalui infus ke pembuluh darah setiap dua hingga tiga minggu selama beberapa bulan. Mereka memiliki lebih sedikit efek samping daripada beberapa obat kemoterapi yang lebih tua, tetapi masih dapat menyebabkan penurunan jumlah sel darah putih, yang membuat kamu lebih rentan terhadap infeksi. Jika obat-obatan ini tidak cocok untuk kamu, BHIVA merekomendasikan paclitaxel sebagai alternatif.

Perawatan dengan obat kanker yang lebih baru sedang diteliti. Ini termasuk pengobatan dengan imunoterapi dan obat terapi yang ditargetkan. Kamu mungkin akan ditanya apakah kamu ingin mengambil bagian dalam uji klinis untuk mengeksplorasi keefektifan obat-obat ini, karena untuk saat ini, para peneliti tidak tahu apakah mereka lebih baik daripada kemoterapi standar.

The British HIV Association merekomendasikan bahwa orang dengan kanker dan HIV harus dirawat di rumah sakit dengan banyak pengalaman mengobati kanker pada orang dengan HIV. Kamu memiliki peluang terbaik untuk hasil yang baik jika kamu pergi berobat ke rumah sakit dengan pengalaman ini.

Rekomendasi tentang perawatan KS akan dibuat oleh tim multi-disiplin. Tim ini mungkin termasuk ahli onkologi (dokter yang berspesialisasi dalam mengobati kanker), seorang dokter kulit (dokter yang mengkhususkan diri dalam kondisi kulit) dan ahli patologi (dokter yang memeriksa jaringan untuk sel kanker). Kamu akan didukung oleh perawat spesialis kanker selama perjalanan kanker.

Informasi ini tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk mendiagnosis diri sendiri atau sebagai pengganti konsultasi dengan penyedia layanan kesehatan. Jika kamu memiliki pertanyaan tentang penyakit yang dijelaskan di atas atau berpikir bahwa kamu mungkin memiliki infeksi tersebut, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan!

 

Jika kamu baru saja terdiagnosa HIV+, sebaiknya bergabung dengan kelompok pendukung sebaya (support group) agar kamu tidak merasa sendirian ya #SahabatOBS. Kamu dapat bergabung dengan group Telegram #OBS untuk saling sapa dengan sesama komunitas terdampak HIV.

<– Klik gambar di samping ini untuk bergabung dengan kita-kita yang kece ini 😉

 

 

 

Sumber:

 

Incoming search terms:

  • Perawatan Sarkoma